Kespro Usia Produktif

Kespro Usia Produktif
  • Kespro Usia Produktif

  • Views 123

  • Downloads 4

  • File size 58KB
  • Author/Uploader: Anonymous da7OD9SrCl

Kesehatan adalah keadaan sejahtera dari fisik, mental dan sosial yang memungkinkan orang hidup produktif. Kesehatan reproduksi menurut WHO adalah suatu keadaan fisik, mental dan sosial yang utuh, bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam segala aspek yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi serta prosesnya atau suatu kedaan dimana manusia dapat menikmati kehidupan seksualnya serta mampu menjalankan fungsi dan proses reproduksinya secara sehat dan aman. Kesehatan reproduksi adalah kesehatan secara fisik, mental dan kesejahteraan sosial secara utuh pada semua hal yang berhubungan dengan sistem dan fungsi serta proses

reproduksi

dan

bukan

hanya

kondisi

yang

bebas

dari

penyakit

dan

kecacatan kecacatan Usia produktif berkisar antara 20 sampai 45 tahun, sering dihubungkan dengan masa subur atau masa usia produktif. Di usia ini wanita harus lebih memperhatikan kondisi tubuhnya agar selalu dalam kondisi prima dan bugar agar terhindar dari berbagai macam penyakit khususnya untuk persiapan masa tua nantinya seperti penyakit yang kerap menjadi permasalah dunia terhadap wanita setelah masa menopause yang dikenal dengan Osteoporosis (Hurlock, 1990). Faktor Pelindung Faktor adalah hal atau keadaan atau peristiwa yang ikut menyebabkan atau mempengaruhi terjadinya sesuatu. Pelindung adallah cara, proses, perbuatan menyelamatkan supaya terhindar dari bahya. (KBBI, 1999) Faktor Pelindung Kesehatan Reproduksi Remaja adalah hal-hal yang mempengaruhi cara, proses, perbuatan menjaga keadaan sejahtera fisik, mental dan sosial secara utuh, tidak semata-mata bebas dari penyakit, atau kecacatan dalam semua hal yang berkaitan dengan sistem reproduksi serta fungsi dan prosesnya . Adapun faktor-faktor pelindung pada kesehatan reproduksi 1. Pengetahuan Pengetahuan

adalah

merupakan

hasil

”tahu”

sebagai

akibat

proses

penginderaan terhadap suatu objek tertentu, penginderaan tersebut terjadi sebagian besar melalui penglihatan dan pendengaran. Pengetahuan tersebut bersumber dari pengalaman, guru, orang tua, teman, buku, dan media massa (WHO, 1992). Pengetahuan adalah pemahaman intelektual dengan fakta-fakta, kebenaran, atau prinsip-prinsip yang diperoleh dari penglihatan, pengalaman, atau laporan (Morton et al., 1995 Kemampuan

mengakses

informasi

kesehatan

reproduksi

pada

remaja

meningkatkan perilaku seksual remaja tetapi kehamilan remaja rendah karena mereka

menggunakan alat kontrasepsi. Pemahaman dan kesadaran tentang hak dan kesehatan reproduksi pada remaja masih rendah, masyarakat masih enggan dan tabu untuk membicarakan sehingga remaja cenderung mendiskusikan hanya dengan sesama teman (BKKBN, 2006) Menurut Sukmadinata (2009), faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan seseorang adalah sebagai berikut : 1. Faktor internal a. Jasmani: Faktor jasmani diantaranya adalah kesehatan indera seseorang. b. Rohani:

Faktor

jasmani

diantaranya

adalah

kesehatan

psikis, intelektual,

psikomotor, serta kondisi afektif serta kognitif individu 2. Faktor eksternal a. Pendidikan Tingkat pendidikan seseorang akan berpengaruh dalam memberi responterhadap sesuatu yang datang dari luar. Orang yang berpendidikan tinggi akan memberi respon yang lebih rasional terhadap informasi yang datang, akan berpikir sejauh

mana

keuntungan

yang mungkin akan mereka peroleh dari gagasan tersebut b. Pengalaman Pengalaman seseorang tentang berbagai hal dapat diperoleh dari lingkungan kehidupan dalam proses perkembangannya, misalnya seseorang mengikuti kegiatankegiatan yang mendidik, seperti seminar dan berorganisasi, sehingga pengalamannya,

karena

dari

berbagai

dapat

memperluas

kegiatan- kegiatan tersebut, informasi tentang

suatu hal dapat diperoleh. c. Persepsi Persepsi merupakan proses kita mengorganisasi dan menafsirkan pola stimulus di dalam lingkungan. Proses tersebut bertujuan untuk mengetahui atau mengenali kejadian dengan

bantuan

objek dan

indra yang melibatkan aspek kognitif dan afektif individu.

Pengenalan objek dan kejadian untuk melakukan pemilihan, pengaturan, dan pemahaman serta penginterpretasian rangsang-rangsang indrawi menjadi suatu gambar obyek tertentu secara utuh. Pengetahuan para remaja tentang seksualitas yang setengah-setengah, dan bahkan mencari informasi dengan mempraktekkannya kepeda lawan jenis, lambat laun akan menyebabkan remaja tersebut menganggap prilaku seks terhadap lawan jenis adalah hal yang biasa, dan terus melakukannya tanpa menyadari resiko yang akan mereka dapatkan. Pengetahuan seks yang setengah-setangah tidak hanya mendorong remaja untuk mencoba-

coba, tetapi juga dapat menimbulkan salah persepsi. Kesalahan persepsi ini bukan hanya berakibat pada pola pikirnya namun juga perlakuan mereka terhadap lawan jenis akan membuat mereka melupakan batasan-batasan yang masih bisa mereka dilakukan dan yang tidak buleh dilakukan. d. Pengawasan Orang tua/keluarga e. akses sumber daya yang dibutuhkan , seperti penyuluhan tentang kesehatan reproduksi pada usia reproduktif f. pendidikan kesehatan keterampilan kesehatan informed seperti penggunaan bijaksana obat Faktor Risiko 1. Keturunan, Keturunan merujuk pada faktor genetis seorang individu. Tinggi fisik, bentuk wajah, jenis kelamin, tempramen, komposisi otot, dan reflex; tingkat energy dan irama biologis adalah karakteristik yang pada umumnya dianggap, secara substansial dipengaruhi oleh siapa yang menjadi orang tua dari individu tersebut, yaitu komposisi biologis, fisik dan psikologis bawaan dari individu. Dengan arti kata apabila orang tuanya melakukan perilaku seks

yang menyimpang, kemungkinan besar anaknya tersebut akan melakukan hal yang

sama 2. Lingkungan sosial ekonomi Usia

15-24

tahun

yang

mengidap

HIV

AIDS,

65%

adalah perempuan

karena sosial ekonomi yang kurang dan keterbatasan pengetahuan. Terdapat hubungan yang positif antara kesehatan dan kekayaan, pada daerah yang miskin AIDS menjadi suatu epidemi. Menurut Feinberg et al. (2002) batasan penghasilan keluarga dilihat berdasarkan batas minimal penghasilan daerah/upah minimal yang ditetapkan pada suatu daerah, penghasilan rendah jika minimal
Faktor Pelindung (FP) : -Model utk perilaku berisiko positif sbg kontrol: sosial, personal -Ikut dalam kegiatan-kegiatan positif -Ikut dalam kegiatan keluarga, sekolah & lingkungan sosial