Hasil Aktualisasi Erika

Hasil Aktualisasi Erika
  • Hasil Aktualisasi Erika

  • Views 14

  • Downloads 0

  • File size 4MB
  • Author/Uploader: Maesharah Rosyadi

LAPORAN PELAKSANAAN AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI – NILAI DASAR, PERAN DAN KEDUDUKAN APARATUR SIPIL NEGARA

OPTIMALISASI PENYUSUNAN DOKUMENTASI CAPAIAN PROGRES PEKERJAAN PENINGKATAN / REHABILITASI SISTEM JARINGAN IRIGASI BIDANG SUMBER DAYA AIR DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG KABUPATEN KOLAKA

DISUSUN OLEH :

ERIKA APRIANTI, S.T NIP. 19880512 201903 2 009 ANALIS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR KELAS A / NDH. 11

PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL GOLONGAN III ANGKATAN I TAHUN 2019

PEMERINTAH KABUPATEN KOLAKA BEKERJA SAMA DENGAN BPSDM PROVINSI SULAWESI TENGGARA KENDARI 2019

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PELAKSANAAN AKTUALISASI PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III ANGKATAN I PEMERINTAH KABUPATEN KOLAKA BEKERJA SAMA BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA PROVINSI SULAWESI TENGGARA TAHUN 2019 NAMA NIP INSTANSI JABATAN NDH

: ERIKA APRIANTI, S.T : 19880512 201903 2 009 : PEMERINTAH KABUPATEN KOLAKA : ANALIS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR : 11

“OPTIMALISASI PENYUSUNAN DOKUMENTASI CAPAIAN PROGRES PEKERJAAN PENINGKATAN / REHABILITASI SISTEM JARINGAN IRIGASI BIDANG SUMBER DAYA AIR DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG KABUPATEN KOLAKA” Telah diseminarkan dan disempurnakan berdasarkan masukan dari Penguji, Coach dan Mentor pada pada tanggal 18 November 2019.

Kendari, 18 November 2019

Coach

Penguji

Ir. H. Amir Ma’sum NIP 196710011993031008

Dr. Ir. I Ketut Puspa Adnyana,M.TP NIP. 195901271988031004

Mengetahui : Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Sulawesi Tenggara

Dr. Hj. Nur Endang Abbas, SE., M.Si NIP. 196204071981032002

ii

LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN PELAKSANAAN AKTUALISASI PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III ANGKATAN I PEMERINTAH KABUPATEN KOLAKA BEKERJA SAMA BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA PROVINSI SULAWESI TENGGARA TAHUN 2019 NAMA NIP INSTANSI JABATAN NDH

: ERIKA APRIANTI, S.T : 19880512 201903 2 009 : PEMERINTAH KABUPATEN KOLAKA : ANALIS PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR : 11

“OPTIMALISASI PENYUSUNAN DOKUMENTASI CAPAIAN PROGRES PEKERJAAN PENINGKATAN / REHABILITASI SISTEM JARINGAN IRIGASI BIDANG SUMBER DAYA AIR DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG KABUPATEN KOLAKA” Disetujui untuk disampaikan pada Evaluasi Pelakasanaan Aktualisasi Pelatihan Dasar Golongan III Angkatan I Pemerintah Kabupaten Kolaka Bekerja Sama Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Sulawesi Tenggara tahun 2019.

Kendari, 18 November 2019 Menyetuji

Coach

Mentor

Ir. H. Amir Ma’sum NIP 196710011993031008

Abdul Rahmansyah, ST NIP. 198203112008031001

iii

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala limpahan rahmat, kasih saying dan hidayah-Nya. Shalawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW yang telah membimbing kedalam jalan kebenaran dan keselamatan. Dengan rasa syukur penulis akhirnya dapat menyelesaikan Evaluasi Aktualisasi dan Habituasi dengan judul “Optimalisasi Penyusunan Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka” ini dengan baik. Rancangan kegiatan aktualisasi dan habituasi nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) ini bertujuan untuk mengoptimalkan penyusunan dokumentasi capaian progres pekerjaan sehingga lebih efektif dan efisien. Rancangan aktualisasi ini mengandung nilai dasar ASN yang terdiri dari Akuntabilitas, Nasinalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi yang selanjutnya disingkat menjadi “ANEKA”. Penulis menyadari banhwa rancangan ini dapat terwujud karena bantuan dan dorongan dari banyak pihak. Dengan sepenuh hati penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1.

Bapak Bupati Kolaka yang telah berkenan memberikan kesempatan kepada kami untuk mengikuti Pendidikan dan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Tahun Anggaran 2019.

2.

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Sulawesi Tenggara yang telah mendukung kegiatan pendidikan pendidikan dan pelatihan dasar CPNS.

3.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka dan Seluruh Staf Dinas PUPR yang mendukung terlaksananya kegiatan aktualisasi ini.

4.

Kepala Dinas Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Kolaka yang telah mendukung kegiatan pendidikan dan pelatihan dasar CPNS.

5.

Kepala Bidang Sumber Daya Air Dinas PUPR Kabupaten Kolaka dan seluruh staf bidang SDA yang memberi dukungan dan masukan sehingga pelaksanaan

iv

berbagai kegiatan aktualisasi ini dapat terselsaikan sesuai target yang diharapkan. 6.

Ir. H. Amir Ma’sum, Coach yang senantiasa dengan sabar dan teliti dalam proses pembimbingan peyusunan rancangan aktualisasi ini.

7.

Abdul Rahmansyah, ST, selaku Mentor yang telah banyak memberikan arahan dan masukan dalam penyusunan rancangan aktualisasi ini.

8.

Seluruh Widyaiswara yang telah memberikan banyak ilmu terkait nilai dasar ASN yang sangat bermanfaat khususnya nanti pada saat kegiatan aktualisasi dan habituasi di unti kerja.

9.

Seluruh panitia, Binsuh yang telah memfasilitasi para peserta diklatsar dengan baik.

10. Nur Aida, SE., MM dan Ridwan selaku kedua orang tua yang senantiasa memberikan dukungan moril selama masa Latsar CPNS. 11. My Best Team yang selalu mau bertukar pikiran dan meluangkan waktu terkait pelaksanaan seluruh kegiatan aktualisasi ini. 12. Keluarga besar Peserta Diklatsar CPNS Golongan III Khususnya Angkatan I Tahun 2019 yang selama ini telah bersama-sama dalam mengikuti semua tahapan diklatsar. Penulis menyadari banhwa rancangan aktualisasi ini masih banyak kekurangan yang disebabkan keterbatasan pengetahuan penulis. Oleh karena semua saran yang bersifat membangun sangat diharapkan guna mengoptimalkan perencanaan dan pelaporan kegiatan aktualisasi dan habituasi dari nilai dasar ASN nantinya serta dapat memberikan manfaat untuk semua pihak.

Kolaka, 18 November 2019 Penulis,

Erika Aprianti, S.T NIP. 19880512 201903 2 009

v

DAFTAR ISI

COVER JUDUL …………………………………………………………………………………………… i LEMBAR PENGESAHAN …………………………………………………………………………… ii LEMBAR PERSETUJUAN …………………………………………………………………………. iii KATA PENGANTAR ………………………………………………………………………………….. iv DAFTAR ISI ……………………………………………………………………………………………….. vi DAFTAR TABEL………………………………………………………………………………………. viii DAFTAR GAMBAR ……………………………………………………………………………………. ix I.

II.

PENDAHULUAN ………………………………………………………………………………… 1 1.1

Latar Belakang …………………………………………………………………………….. 1

1.2

Tujuan………………………………………………………………………………………….. 3

1.3

Manfaat………………………………………………………………………………………… 3

1.4

Ruang Lingkup ……………………………………………………………………………… 4

1.5

Waktu dan Tempat ………………………………………………………………………… 4

GAMBARAN UMUM ORGANISASI DAN KONSEPSI NILAI-NILAI DASAR, KEDUDUKAN DAN PERAN ASN ………………………………………… 5 2.1

Gambaran Umum Organisasi ………………………………………………………….. 5 2.1.1 Kedudukan Organisasi ………………………………………………………… 5 2.1.2 Visi Misi Organisasi ……………………………………………………………. 6 2.1.3 Struktur Organisasi ……………………………………………………………. 10 2.1.4 Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi ……………………………………. 12 2.1.5 Sumber Daya Yang Dimiliki Oleh Organisasi ………………………. 13 2.1.6 Tugas Pokok Analis Pengelolaan Sumber Daya Air ………………. 13

2.2

Konsepsi Nilai Dasar, Kedudukan dan Peran ASN …………………………. 14 2.2.1 Akuntabilitas ……………………………………………………………………. 14 2.2.2 Nasionalisme ……………………………………………………………………. 15 2.2.3 Etika Publik ……………………………………………………………………… 15 2.2.4 Komitemen Mutu ……………………………………………………………… 16 2.2.5 Anti Korupsi …………………………………………………………………….. 17 2.2.6 Manajemen ASN ………………………………………………………………. 20 2.2.7 WoG ……………………………………………………………………………….. 20

vi

2.2.8 Pelayanan Publik ………………………………………………………………. 21 III. RENCANA KEGIATAN AKTUALISASI …………………………………………… 22

IV.

3.1

Keadaan yang diharapkan dan Keadaan Sekarang ……………………………. 22

3.2

Identifikasi, Analisis dan Penetapan Isu …………………………………………. 23

3.3

Analisa dampak Isu ……………………………………………………………………… 25

3.4

Kegiatan Terpilih sebagai Pemecahan Isu ………………………………………. 26

3.5

Deskripsi /Penjelasan Kegiatan ……………………………………………………… 27

3.6

Perkiraan Masalah dalam Pelaksanaan dan Alternatif Solusi …………….. 33

3.7

Rencana Anggaran Biaya Kegiatan………………………………………………… 34

PELAKSANAAN KEGIATAN AKTUALISASI …………………………………. 35 4.1

Realisasi Kegiatan Aktualisasi Nilai Dasar, Peran dan Kedudukan ASN dalam Optimalisasi Penyusunan Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka … 35 4.1.1 Kegiatan I “Melakukan Rapat Sosialisasi Untuk Membangun Komitmen” ………………………………………………………………………. 36 4.1.2 Kegiatan II “Membuat Grup Informasi Pengawasan” ……………. 42 4.1.3 Kegiatan III “Mengumpulkan Dokumentasi Pekerjaan” …………. 46 4.1.4 Kegiatan IV “Menyusun Capaian Progres Pekerjaan” ……………. 50 4.1.5 Kegiatan V “Melakukan Publikasi Dan Distribusi Kepada Pihak Terkait” …………………………………………………………………………….. 55

V.

4.2

Pelaksanaan Monitoring dan Coaching…………………………………………… 60

4.3

Pelaksanaan Habituasi ………………………………………………………………….. 60

4.4

Analisis Ketercapaian Tujuan / Pemecahan Isu ……………………………….. 61

4.5

Kunci Sukses Pelaksanaan Aktualisasi …………………………………………… 62

PENUTUP …………………………………………………………………………………………. 63 5.1

Kesimpulan…………………………………………………………………………………. 63

5.2

Rencana Tindak Lanjut ………………………………………………………………… 63

5.3

Saran ………………………………………………………………………………………….. 64

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………………………………………. x LAMPIRAN

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jenjang Pendidikan ……………………………… 13 Tabel 3.1 Identifikasi Isu Terkait Kondisi Saat Ini Dan Kondisi Yang Diharapkan . 22 Tabel 3.2 Indikator APKL……………………………………………………………………………… 24 Tabel 3.3 Penetapan Isu Metode APKL …………………………………………………………… 24 Tabel 3.4 Kegiatan Terpilih Sebagai Pemecahan Isu…………………………………………. 26 Tabel 3.5 Rancangan Aktualisasi dan Habituasi ……………………………………………….. 27 Tabel 3.6 Jadwal Rencana Kegiatan ……………………………………………………………….. 32 Tabel 3.7 Alternatif Solusi Dalam Menghadapi Perkiraan Masalah…………………….. 33 Tabel 3.8 Rencana Anggaran Biaya Kegiatan Aktualisasi …………………………………. 34

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1

Struktur Organisasi ………………………………………………………………….. 11

Gambar 4.1

Konsultasi Kepada Kepala Bidang SDA …………………………………….. 36

Gambar 4.2

Undangan Rapat Sosialisasi ……………………………………………………… 37

Gambar 4.3

Mempersiapkan Tempat Rapat Sosialisasi ………………………………….. 38

Gambar 4.4

Melakukan Rapat Sosialisasi …………………………………………………….. 39

Gambar 4.5

Daftar Hadir Rapat Sosialisasi…………………………………………………… 40

Gambar 4.6

Notulen Rapat Sosialisasi …………………………………………………………. 40

Gambar 4.7

Memastikan Jaringan Internet Stabil ………………………………………….. 42

Gambar 4.8

Membuat Akun Grup Whatsapp ………………………………………………… 43

Gambar 4.9

Mengundang Anggota Grup ……………………………………………………… 44

Gambar 4.10 Mengumpulkan Dokumentasi Pekerjaan …………………………………….. 46 Gambar 4.11 Memastikan jaringan internet stabil …………………………………………… 46 Gambar 4.12 Tahap 1 Pengunduhan Dokumentasi ………………………………………….. 47 Gambar 4.13 Tahap 2 Pengunduhan Dokumentasi ………………………………………….. 47 Gambar 4.14 Pengumpulkan Dokumentasi Ke Dalam Folder Pekerjaan ……………. 48 Gambar 4.15 Konsultasi Kepada Atasan (Mentor) ………………………………………….. 50 Gambar 4.16 Melakukan Koordinasi Bersama Rekan Kerja …………………………….. 51 Gambar 4.17 Mensortir Dokumentasi Yang Layak Dipublikasikan …………………… 52 Gambar 4.18 Penginputan Dokumentasi kedalam Format ………………………………… 53 Gambar 4.19 Konsultasi Kepada Atasan (Mentor) ………………………………………….. 55 Gambar 4.20 Mencetak Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan …………………….. 56 Gambar 4.21 Surat Pengantar Distribusi Dokumenatasi Capaian Progres Pekerjaan ……………………………………………………………………. 57 Gambar 4.21 Pengumpulan Dokumentasi Capain Progres Pekerjaan Kepada Bagian Administrasi Pembangunan SETDA Kab. Kolaka ……………. 58

ix

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah profesi bagi Pegawai Negeri Sipil dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja yang bekerja pada instansi pemerintah. Menurut Undang-Undang Nomor 5 tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) seorang ASN berfungsi sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, perekat dan pemersatu bangsa. Seorang ASN dituntut untuk memahami nilai-nilai dasar yang menjadi landasan dalam menjalankan profesinya. Nilai-nilai dasar tersebut antara lain akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti korupsi. Kelima dasar tersebut memiliki peranan penting demi menghasilkan pegawai ASN yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik, bersih dari praktek korupsi, kolusi dan nepotisme sesuai dengan harapan dari pemerintah. Serta mampu menerapkan kedudukan dan peran ASN dalam NKRI (Manajemen ASN, Pelayanan Publik dan Whole of Government). Pembentukan ASN yang mampu melaksanakan tugas dan perannya sebagai pelayan masyarakat secara professional didasarkan pada penanaman nilai-nilai dasar profesi ASN yang dilaksanakan melalui jalur pendidikan dan pelatihan dasar. Berdasarkan Peraturan Kepala LAN Nomor 25 Tahun 2017 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon ASN Golongan III, pelatihan ini memadukan pembelajaran klasikal dan non-klasikal di tempat pelatihan serta di tempat kerja, yang memungkinkan peserta mampu menginternalisasi, menerapkan dan mengaktualisasikan serta membuatnya menjadi kebiasaan dan merasakan manfaatnya, sehingga terpatri dalam dirinya sebagai karakter ASN yang profesional. Calon ASN dituntut untuk mengimplementasikan nilai-nilai dasar profesi ASN dan kedudukan serta peran ASN dalam NKRI, dalam melaksanakan tugasnya di unit kerja masing-masing dalam bentuk sebuah “Rancangan Aktualisasi”. Rancangan aktualisasi adalah suatu bentuk perencanaan yang

1

menggambarkan tentang cara Calon ASN dalam menterjemahkan teori ke dalam praktik, mengubah konsep menjadi konstruk, menjadikan gagasan sebagai kegiatan.

Dengan

demikian

calon

ASN

diharapkan

untuk

mampu

mengaplikasikan secara langsung nilai-nilai dasar profesi ASN tersebut dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya masing-masing serta visi dan misi unit kerja. Dalam hal ini unit kerja aktualisasi adalah Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka Bidang Sumber Daya Air memiliki tugas terpenuhinya infrastruktur sumber daya air, serta terkendalinya pusat-pusat produksi dan permukiman dari bahaya daya rusak air dengan senantiasa melakukan perumusan kebijakan, koordinasi, pelaksaan, pengawasan, monitioring dan evaluasi kegiatan pembangunan infrastruktur. Dengan tercapainya tujuan Bidang Sumber Daya Air akan memberikan pelaksanaan kegiatan pembangunan infrastruktur sumber daya air yang efisien dan efektif. Dalam pelaksanaan, pengawasan, monitoring dan evaluasi kegiatan pembangunan infrastruktur sumber daya air perlu adanya kontrol akan proses dan progres pekerjaan berupa dokumentasi agar capaian dapat tergambar dari dokumentasi yang tersusun. Jika dihubungkan dengan kondisi nyata di lapangan, penyusunan dokumentasi kegiatan masih perlu adanya perhatian dari Bidang Sumber Daya Air. Hal ini disebabkan karena masih kurang efektif dan efisiennya pengumpulan dokumentasi oleh pengawas, kurangnya informasi yang diperoleh oleh pengawas terkait pengambilan dokumentasi di lapangan, serta kurang terupdatenya dokumentasi yang dikumpulkan sehingga menghambat proses penyusunan capaian progres kegiatan pembangunan infrastruktur. Berdasarkan uraian kondisi saat ini yang terjadi serta akibat yang ditimbulkan, maka penulis tertarik membuat rancangan aktualisasi dan habituasi nilai

dasar

ASN

dengan

judul

“OPTIMALISASI

PENYUSUNAN

DOKUMENTASI CAPAIAN PROGRES PEKERJAAN PENINGKATAN / REHABILITASI SISTEM JARINGAN IRIGASI BIDANG SUMBER DAYA AIR DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG

2

KABUPATEN KOLAKA”. Dengan rancangan ini diharapkan mampu memecahkan masalah yang terjadi dan membawa manfaat bagi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kab. Kolaka terkait penyusunan dokumentasi capaian progres pekerjaan pembangunan infrastruktur sumber daya air. 1.2 Tujuan Adapun tujuan dari kegiatan rancangan aktualisasi dan habiatuasi ini, yaitu : 1. Mengefektifkan dan mengefisienkan pengumpulan dokumentasi pekerjaan peningkatan / rehabilitasi sistem jaringan irigasi; 2. Memberikan informasi kepada pengawas terkait pengambilan dokumentasi di lapangan; dan 3. Lebih terupdatenya dokumentasi yang terkumpul saat penyusunan capaian progres pekerjaan. 1.3 Manfaat Manfaat rancangan aktualisasi nilai – nilai dasar ASN ini, yaitu: 1. Bagi diri sendiri a. Mampu memahami, menginternalisasi dan mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ASN, kedudukan dan peran ASN dalam NKRI; b. Menjadi pengalaman belajar bagi ASN untuk mengemban tanggung jawab penuhnya sebagai abdi negara dan pelayan masyarakat; c. Menjadi ASN yang lebih profesional, berkomitmen, beretika dan berintegritas tinggi; dan d. Menjadi tenaga fungsional yang mampu menjalankan fungsi sebagai pelaksana kebijakan, pelayanan publik, dan perekat pemersatu bangsa yang memiliki integritas dan professional di lingkungan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka. 2. Bagi Bidang Sumber Daya Air a. Lebih efektif dan efisiennya pengumpulan dokumentasi pekerjaan dari segi waktu dan biaya;

3

b. Tersampaikannya

informasi

bagi

pengawas

terkait

pengambilan

dokumentasi di lapangan; dan c. Terupdatenya dokumentasi pekerjaan sehingga mempermudah penyusunan capain progres pekerjaan pembangunan infrastruktur sumber daya air. 3. Bagi Masyarakat dan Instansi terkait lebih efisien dan efektifnya penyusunan capaian progres pekerjaan sehingga saat membuat laporan progres fisik untuk Administrasi Pembangunan Sekretariat Daerah Kabupaten Kolaka lebih bisa memberi hasil yang memuaskan dan sesuai dengan permintaan. 1.4 Ruang Lingkup Ruang lingkup kegiatan aktualisasi ini adalah pada Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka. 1.5 Waktu dan Tempat Kegiatan aktualisasi ini dilaksanakan di Kantor Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka Jalan Mekongga Indah Kecamatan Tahoa Kabupaten Kolaka. Secara khusus, mulai tanggal 04 Oktober 2019 sampai dengan tanggal 10 November 2019.

4

BAB II GAMBARAN UMUM ORGANISASI DAN KONSEPSI NILAI-NILAI DASAR, KEDUDUKAN DAN PERAN ASN

2.1 Gambaran Umum Organisasi 2.1.1 Kedudukan Organisasi Adapun kedudukan organisasi berdasarkan Perbup Kolaka No 48 tahun 2018 Pasal 5 1.

Dinas merupakan unsur pelaksana urusan pemerintah yang menjadi kewenangan daerah;

2.

Dinas dipimpin oleh Kepala Dinas yang berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah Pasal 6

Dinas mempunyai tugas melaksanakan Urusan Pemerintah yang menjadikewenanganDaerah dan tugas pembantuan di bidang pekerjaan umum dan penataan ruang. Pasal 7 Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang dalam melaksanakan tugas sebagaimanadimaksud dalam pasal 6, menyelenggarakan fungsi : a.

Perumusan kebijakan daerah di bidang Sumber Daya Air, Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang;

b.

Pelaksanaan kebijakan daerah di bidang Sumber Daya Air, Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang;

c.

Pelaksanaan, evaluasi dan pelaporan dan penyelenggaraan di bidang Sumber Daya Air, Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang;

d.

Pelaksanaan administrasi Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang;

e.

Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Bupati/ Wakil Bupati terkait tugas dan fungsi dinas.

5

Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 8 (1) Susunan OrganisasiDinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang terdiri atas a.

Kepala Dinas;

b.

Sekretariat;

c.

Bidang Sumber Daya Air;

d.

Bidang Bina Marga;

e.

Bidang Cipta Karya;

f.

Bidang Tata Ruang;

g.

Unit Pelaksana Teknis Dinas;

h.

Kelompok Jabatan Fungsional.

(2) Bagan struktur Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Terlampir. 2.1.2 Visi Misi Organisasi a. Visi Visi adalah suatu gambaran tentang keadaan masa depan yang berisikan cita dan citra yang ingin diwujudkan oleh suatu organisasi. Visi dapat pula diartikan sebagai cara pandang jauh kedepan kemana instansi pemerintah harus dibawah agar eksis, antisipatif, dan inovatif. Visi Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka sebagai institusi teknis yang melaksanakan pembangunan daerah dituntut untuk meningkatkan kinerja organisasi agar tujuan-tujuan pembangunan dapat dirumuskan dan dicapai secara efektif dan efisien.Keberhasilan pembangunan daerah sangat ditentukan oleh kinerja Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang dalam melaksanakan implementasi teknis pembangunan dan sebagai faktor kunci dari pencapaian tujuan-tujuan pembangunan.Salah satu langkah adalah perumusan visi organisasi/daerah agar setiap anggota di dalam organisasi tersebut dapat memahami arah dan tujuan organisasi yang

6

ingin dicapai bersama. Disamping itu pernyataan visi dapat menciptakan kesadaran kolektif diantara seluruh anggota organisasi tentang pentingnya pencapaian kondisi ideal yang diinginkan dan dirumuskan secara bersama. Dalam mengantisipasi tantangan ke depan menuju kondisi yang diinginkan organisasi sesuai dengan tuntutan paradigma baru pembangunan maka Visi Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka disesuaikan dengan visi daerah Kabupaten Kolaka 2019 – 2024 adalah : “Kabupaten Kolaka yang semakin maju berkeadilan dan sejahtera.” Maju

: Dimaknai dengan adanya dinamika, pergerakan kondisi perekonomian kearah yang lebih baik, yang tergambar dari peningkatan PDRB dan PDRB per kapita Kabupaten Kolaka, laju pertumbuhan ekonomi yang berkualitas yang dapat menciptakan lapangan kerja. Selain itu, juga ditandai dengan berkembangnya infrastruktur

wilayah,

seperti

jalan,

jembatan,

pelabuhan laut dan udara yang mampu mendorong produktifitas tinggi, dengan berbasis pada potensi ekonomi daerah. Berkeadilan : Diartikan sebagai perwujudan pembangunan yang adil dan merata, tanpa diskriminasi, baik antar individu, golongan maupun

antar

wilayah, sehingga

pelaksanaan dan hasil pembangunan dapat dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat, yang terlihat dari aksesibilitas

masyarakat

terhadap

pelayanan

pendidikan, kesehatan dan sumber perekonomian serta

kehidupan

demokrasi

yang

semakin

berkembang. Sejahtera

: Mengandung lapisan

makna

bahwa

semua

kebutuhan

masyarakat secara menyeluruh dapat

7

terpenuhi hak-hak dasarnya, baik dari aspek sosial, ekonomi dan budaya, terutama pangan, sandang dan papan

secara merata, yang ditandai dengan

berkurangnya angka kemiskinan, pengangguran dan masalah sosial lainnya. Berdasarkan Visi tersebut diatas serta sesuai dengan tugas pokok dan fungsi Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka bermaksud untuk melakukan penataan ruang kota dan desa yang sedemikian rupa sehingga mencerminkan sebuah kota dan desa yang memiliki kualitas, memiliki daya saing dan berwawasan lingkungan. Pemenuhan pelayanan prasarana dasar perkotaan dan perdesaan yang optimal, diharapkan mampu melayani seluruh masyarakat kota dan desa Kabupaten Kolaka pada khususnya dan menimbulkan daya tarik investasi tersendiri sehingga mampu meningkatkan kesejahteraan masyakarat Kabupaten Kolaka. b. Misi Dalam rangka mewujudkan Visi maka dirumuskan Misi, berdasarkan misiDinasPekerjaan

Umum

dan

Penataan

Ruang

kabupaten Kolaka mengidentifikasi apa dan untuk siapa organisasi serta produk teknis apa yang dihasilkan. Berdasarkan tugas pokok dan fungsi Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang maka dirumuskan misi Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka berdasarkan misi kepala daerah Kabupaten Kolaka sebagai berikut : “Mempercepat pembangunan infrastruktur wilayah.” Untuk melaksanakan misi tersebut diatas Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka mengembangkan lima strategi pokok : 1. Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.Mengandung makna bahwa

8

aparatur pemerintah yang profesional diperlukan sumber daya manusia (SDM) dalam menyelenggarakan tertib administrasi dengan memanfaatkan seluruh potensi yang ada berdasarkan sistem dan prosedur kerja serta profesionalisme pegawai sehingga dapat meningkatakan pelayanan prima kepada masyarakat. 2. Memenuhi kebutuhan infrastruktur jalan dan jembatan baik struktur maupun kapasitas dalam rangka kelancaran transportasi guna mendukung pengembangan kawasan. Mengandung makna pembangunan, peningkatan, dan perbaikan sarana prasarana untuk mendukung kelancaan transportasi dan konektivitas wilayah utamanya daerah-daerah strategis dan potensial demi peningkatan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat. 3. Terwujudnya Sumber Daya Air yang stabil dan Terkendali. Bermakna pengelolaan sungai, embung, irigasi, dan jaringan pengairan lainnya untuk menjamin ketersediaan air baku kegiatan pertanian, penanggulangan bencana banjir, abrasi pantai dan erosi tebing sungai agar stabil dan terkendali dengan mengedepankan prinsip wawasan lingkungan. 4. Meningkatkan prasarana di bidang Keciptakaryaan kepada masyarakat kota dan desa. Menyediakan dan memelihara bidang keciptakaryaan yang meliputi bangunan pemerintah, bangunan fasilitas umum, air bersih/air minum, sarana dan prasarana perumahan dan permukiman, air limbah, sanitasi sesuai kebutuhan masyarakat Kabupaten Kolaka. 5. Terwujudnya Tata Ruang kabupaten yang terintegrasi melalui penataan, pengawasan dan pengendalian pemanfaatan ruang yang berkelanjutan. Penataan ruang kota/desa meliputi penataan bangunan/perumahan dan ruang terbuka hijau agar sesuai dengan norma dan kaidah penataan ruang kota/desa yang baik dan efisien, meningkatkan peran serta masyarakat akan pentingnya penataan, pengendalian dan pemanfaatan ruang dengan cara pemenuhan

9

informasi mengenai tata ruang kota/desa melalui bimbingan dan sosialisasi untuk menunjang kelangsungan hidup masyarakat yang tertib dan menjaga kelestarian lingkungan hidup. 2.1.3 Struktur Organisasi Dalam melaksanakan tugas dan fungsinya Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang dipimpin oleh Kepala Dinas dan didukung oleh Sekretariat dan Bidang-Bidang. Untuk pelaksanaan kegiatan sekretariat dan bidang-bidang dilengkapi dengan Sub, Bagian dan SeksiSeksi yaitu : 1.

Sekretariat, terdiri dari : a) Sub Bagian Perencanaan b) Sub Bagian Tata Usaha c) Sub Bagian Data dan Informasi Publik

2.

Bidang Sumber Daya Air terdiri dari a) Seksi Perencanaan Sumber Daya Air b) Seksi Pelaksanaan Sumber Daya Air c) Seksi Operasi dan Pemeliharaan

3.

Bidang Bina Marga a) Seksi Perencanaan Teknis dan Evaluasi b) Seksi Pembangunan Jalan dan Jembatan c) Seksi Preservasi Jalan dan Jembatan

4.

Bidang Cipta Karya a) Seksi Perencanaan dan Pengendalian b) Seksi Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Pemukiman c) Seksi Penataan Bangunan

5.

Bidang Tata Ruang a) Seksi Pengaturan dan Pembinaan b) Seksi Pengendalian c) Seksi Penertiban

10

Kepala Dinas

Sekretaris Dinas

KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL

Kasubag Perencanaan

Bidang Sumber Daya Air

Seksi Perencanaan Sumber Daya Air

Seksi Pelaksanaan Sumber Daya Air

Bidang Bina Marga

Kasubag Tata Usaha

Bidang Cipta Karya

Kasubag Data dan Informasi Publik

Bidang Tata Ruang

Seksi Operasi dan Pemeliharaan

Analis Pengelolaan Sumber Daya Air Kepala UPTD

Gambar 2.1 Struktur Organisasi

11

2.1.4 Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi Berdasarkan Peraturan Bupati Kolaka Nomor 48 Tahun 2018 tentang Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi serta Tata Kerja Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka mempunyai tugas melaksanakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah dan tugas pembantuan dibidang Pekerjaan Umum dan penataan ruang (Pasal 6). Selanjutnya dalam Pasal 7, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka dalam melaksanakan tugasnya menyelenggarakan fungsi : 1.

Perumusan kebijakan daerah di bidang Sumber Daya Air, Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang;

2.

Pelaksanaan kebijakan daerah di bidang Sumber Daya Air, Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang;

3.

Pelaksanaan, evaluasi dan pelaporan penyelenggaraan di bidang Sumber Daya Air, Bina Marga, Cipta Karya dan Tata Ruang;

4.

Pelaksanaan administrasi Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang;

5.

Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh Bupati/Wakil Bupati terkait tugas dan fungsi dinas. Dengan ditetapkannya Peraturan Pemerintah Republik Indonesia

Nomor 41 Tahun 2007 Tentang Pedoman Organisasi Perangkat Daerah yang ditindak lanjuti dengan Peraturan Daerah Kabupaten Kolaka Nomor 5 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kabupaten Kolaka kemudian dilanjutkan dengan peraturan Bupati Kolaka Nomor 48 Tahun 2018 tentang Kedudukan, Susunan Organisasi, Tugas dan Fungsi serta Tata Kerja Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka, maka Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka adalah Perangkat daerah kabupaten sebagai unsur pembantu Bupati dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dalam

12

penyelenggaraan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah dan bertanggung jawab kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah. 2.1.5 Sumber Daya Yang Dimiliki Oleh Organisasi Berdasarkan data kepegawaian Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka Tahun 2018 jumlah personil yang mendukung palaksanaan tugas-tugas pembangunan dan pelayanan kemasyarakatan berjumlah 88 Orang ASN

diklasifikasikan berdasarkan tingkat

pendidikan sebagaimana dapat dilihat pada tabel 2.1. Tabel 2.1 Jumlah Pegawasi Bedasarkan Jenjang Pendidikan No

Jenis Pendidikan

Jumlah

1.

Pasca Sarjana (S.2)

7 Orang

2.

Sarjana (S.1)

39 Orang

3.

Diploma Tiga (D.3)

8 Orang

4.

SLTA

31 Orang

5.

SLTP

3 Orang Total

Keterangan

88 Orang

Sumber : Renstra Dinas PUPR Kab. Kolaka Tahun 2019-2024

2.1.6 Tugas Pokok Analis Pengelolaan Sumber Daya Air Tugas dan Fungsi Analis infrastruktur antara lain : 1.

Menyiapkan bahan pelaksanaan Kegiatan Bidang SDA sesuai prosedur untuk kelancaran pelaksanaan tugas.

2.

Menganalisis data jumlah bangunan dan jaringan irigasi sesuai prosedur untuk mengetahui jumlah bangunan dan jaringan irigasi yang ada se kabupaten.

3.

Menganalisis penanggulangan kerusakan akibat bencana di bidang sumber daya air sesuai peraturan dan petunjuk teknis agar sarana dan prasarana sumber daya air selalu dalam kondisi layak pakai.

4.

Menganalisis daftar kebutuhan pengadaan/perbaikan bangunan dan jaringan irigasi sesuai data dari Pengamat SDA untuk bahan usulan biaya operasional.

13

5.

Melakukan kegiatan Monitoring dan Evaluasi operasi jaringan irigasi dan kegiatan pemeliharaan jaringan irigasi (Primer dan Sekunder) pada Daerah Irigasi (DI).

6.

Melaporkan hasil pelaksanaan tugas sesuai dengan prosedur untuk pertanggung jawaban pelaksanaan tugas.

7.

Melaksanakan tugas kedinasan lain yang diberikan oleh pimpinan baik secara lisan maupun tertulis.

2.2 Konsepsi Nilai Dasar, Kedudukan dan Peran ASN Ada lima (5) nilai dasar profesi ASN, yaitu akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan antikorupsi. Lima (5) nilai dasar yang biasa disingkat ANEKA ini merupakan modal awal ASN dalam menjalankan tugasnya. Sebelum mengimplementasikan nilai dasar ASN, ada satu tahap yang dilalui yaitu tahap internalisasi. Internalisasi merupakan proses pemahaman atas nilai yang terkandung dari masing-masing poin ANEKA yaitu: 2.2.1 Akuntabilitas Merupakan kesadaran adanya tanggung jawab dan kemauan untuk bertanggung jawab. ASN memiliki tugas pokok fungsi yang wajib untuk dijalankan. Setiap ASN hendaknya sadar akan tugasnya. Tidak hanya sekadar sadar. Mereka juga harus bertanggung jawab atas apa yang telah dilaksanakan. Sebagai abdi masyarakat, ASN memiliki tanggung jawab yang besar. Maka tidak salah jika setiap ASN melakukan perencanaan yang matang sebelum melaksanakan tugasnya. Adanya transparansi juga penting untuk dilaksanakan. Tanpa transparansi ASN akan kesulitan dalam menjalankan tugas. Ada 9 aspek akuntabilitas antara lain: a. Kepemimpinan; b. Transparansi; c. Integritas; d. Tanggung jawab; e. Keadilan;

14

f. Kepercayaan; g. Keseimbangan; h. Kejelasan; dan i. Konsistensi. 2.2.2 Nasionalisme Yaitu sikap menjunjung tinggi nilai-nilai pancasila. Setiap sila dalam Pancasila mengandung nilai-nilai kemuliaan. Sila pertama, Ketuhanan yang Maha Esa. Kedua, Kemanusiaan yang adil dan beradab. Ketiga, Persatuan Indonesia. Keempat, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan. Kelima, Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Lima sila ini merupakan pondasi dan pandangan hidup bangsa Indonesia. Sebagai motor penggerak suatu negara, ASN harus mampu menjadi teladan. Dalam UU No. 5 tahun 2014 tentang ASN, salah satu fungsi ASN adalah menjalankan kebijakan publik. Kebijakan publik diharapkan dapat dilakukan dengan integritas tinggi dalam melayani publik sehingga dalam menjadi pelayan publik yang professional. ASN adalah aparat pelaksana yang melaksanakan segala peraturan perundang-undangan yang menjadi landasan kebijakan publik untuk mencapai tujuan-tujuan yang ditetapkan. Indikator-indikator yang terdapat dalam nilai nasionalisme yang harus dimiliki Aparatur Sipil Negara antara lain sebagai berikut: 1.

Berwawasan kebangsaan yang kuat ;

2.

Memahami pluralitas;

3.

Berorientasi kepublikan yang kuat; dan

4.

Mementingkan kepentingan nasional di atas segalanya .

2.2.3 Etika Publik Yaitu pembelian pelayanan kepada masyarakat Seorang ASN harus mampu memberi pelayanan yang ramah selama menjalankan tugasnya. Dalam kondisi apapun, ASN tidak boleh terlihat sombong, angkuh, galak, apalagi tidak sopan. Aspek etika publik antara lain: 15

a. Jujur; b. Integritas; c. Disiplin; d. Sopan; e. Transparan; f. Kerjasama; g. Empati; h. Respek; dan i. Keluwesan. 2.2.4 Komitemen Mutu Yaitu sikap menjaga efektivitas dan efisiensi mutu. Ada empat indikator dari nilai-nilai dasar komitmen mutu yang harus diperhatikan, yaitu: a. Efektif Efektif adalah berhasil guna, dapat mencapai hasil sesuai dengan target. Sedangkan efektivitas menunjukan tingkat ketercapaian target yang telah direncanakan, baik yang menyangkut jumlah maupun mutu hasil kerja. Efektifitas organisasi tidak hanya diukur dari kuantitas dan mutu hasil kerja, melainkan kepuasan dan terpenuhinya kebutuhan pelanggan. b. Efisien Efisiensi adalah berdaya guna, dapat menjalankan tugas dan mencapai hasil tanpa menimbulkan keborosan. Sedangkan efisiensi merupakan tingkat ketepatan realisasi penggunaan sumber daya dan bagaimana pekerjaan

dilakukan

sehingga

dapat

diketahui

ada

tidaknya

penggunaan sumber daya yang berlebihan, penyalahgunaan alokasi, penyimpanagan prosedur dan mekanisme yang tidak sesuai dengan alur. c. Inovasi Inovasi Pelayanan Publik merupakan hasil pemikiran baru yang konstruktif, sehingga akan memotivasi setiap individu untuk

16

membangun karakter sebagai aparatur yang diwujudkan dalam bentuk profesionalisme layanan publik yang berbeda dari sebelumnya, bukan sekedar menjalankan atau menggugurkan tugas rutin. d. Mutu Mutu merupakan suatu kondisi dinamis berkaitan dengan produk, jasa, manusia, proses dan lingkungan yang sesuai atau bahkan melebihi harapan konsumen. Mutu mencerminkan nilai keunggulan produk/jasa yang diberikan kepada pelanggan sesuai dengan kebutuhan dan keinginannya, bahkan melampaui harapan. Ada lima dimensi karakteristik yang digunakan pelanggan dalam mengevaluasi kualitas pelayanan (Berry dan Pasuraman dalam Zulian Zamit, 2010:11) yaitu: 1) Tangibles, yaitu bukti langsung yang meliputi fasilitas fisik, perlengkapan pegawai dan sarana komunikasi. 2) Reliability, yaitu kemampuan dalam memberikan pelayanan dengan segera dan memuaskan serta sesuai dengan yang telah dijanjikan. 3) Responsiveness, yaitu keinginan untuk memberikan pelayanan dengan tanggap. 4) Assurance, yaitu mencakup kemampuan, kesopanan dan sifat dapat dipercaya. 5) Empaty,

yaitu

kemudahan

dalam

melakukan

hubungan,

komunikasi yang baik dan perhatian yang tulus terhadap kebutuhan pelanggan. 2.2.5 Anti Korupsi Kata korupsi berasal dari bahasa latin yaitu Corruptio yang artinya kerusakan, kebobrokan dan kebusukan. Korupsi dikatakan sebagai kejahatan yang luar biasa karena dampaknya yang luar biasa yaitu mampu merusak tatanan kehidupan dalam ranah pribadi, keluarga, masyarakat maupun ranah kehidupan yang lebih luas lagi. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersama dengan pakar telah melakukan

17

identifikasi nilai – nilai dasar anti korupsi. Ada 9 (sembilan) nilai – nilai anti korupsi yang harus diperhatikan, yaitu : a. Kejujuran Kejujuran merupakan nilai dasar yang menjadi landasan utama bagi penegakan integritas diri. Seseorang yang dapat berkata jujur dan transparan serta tidak berdusta baik terhadap diri sendiri maupun orang lain, sehingga dapat membentengi diri dari perbuatan curang. b. Kepedulian Dengan adanya kepedulian terhadap orang lain menjadikan seseorang memiliki rasa kasih sayang antar sesama. Pribadi dengan jiwa sosial yang tinggi tidak akan tergoda untuk memperkaya diri sendiri dengan cara yang tidak benar. c. Kemandirian Kemandirian membentuk karakter pada diri seseorang untuk tidak mudah bergantung kepada pihak lain. Pribadi yang mandiri tidak akan menjalin hubungan dengan pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab demi mencapai keuntungan sesaat. d. Kedisiplinan Disiplin adalah kunci keberhasilan semua orang. Seseorang yang mempunyai pegangan kuat terhadap nilai kedisiplinan tidak akan terjerumus dalam kemalasan yang mendambakan kekayaan dengan cara yang mudah. Menurut UU No. 31/1999 jo No. UU 20/2001, terdapat 7 kelompok tindak pidana korupsi yang terdiri dari: (1) kerugian keuangan negara; (2) suap-menyuap; (3) pemerasan; (4) perbuatan curang; (5) penggelapan dalam jabatan; (6) benturan kepentingan dalam pengadaan; dan (7) gratifikasi.

Untuk menciptakan Pegawai Negeri Sipil yang baik, maka adanya Undang-Undang Nomor 43 Tahun 1999 tentang Pokok-Pokok Kepegawaian yang telah diubah menjadi Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang 18

Aparatur Sipil Negara. Karena ASN memegang peranan besar dalam kelancaran pemerintahan dan pembangunan, maka ASN memiliki peran dan kedudukan yang sangat penting dalam berjalannya sistem pemerintahan serta pelayanan lembaga Negara kepada masyarakat. Dengan diterbitkannya Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN, Pegawai Negeri Sipil diharuskan mempunyai fungsi sebagai berikut: 1. Pelaksana Kebijakan Publik ASN berfungsi, berperan dan bertugas untuk melaksanakan kebijakan yang dibuat oleh pejabat Pembina kepegawaian sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Untuk itu ASN harus mengutamakan kepentingan publik dan masyarakat luas dalam menjalankan fungsi dan tugasnya tersebut, harus mengutamakan pelayanan yang berorientasi pada kepentingan publik. 2. Pelayan publik ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk memberikan pelayanan publik yang professional dan berkualitas. Pelayanan publik merupakan kegiatan dalam rangka memenuhi kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang-undangan bagi setiap warga Negara dan penduduk atas barang, jasa

dan/atau

pelayanan

administrasi

yang

diselenggarakan

oleh

penyelenggara pelayanan publik dengan tujuan memenuhi kepuasan pelanggan. Oleh karena itu ASN dituntut untuk memberikan pelayanan secara professional kepada masyarakat. 3. Perekat dan pemersatu bangsa ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk mempererat persatuan dan kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia. ASN senantiasa taat sepenuhnya kepada Pancasila, UUD 1945, Negara, dan pemerintah. ASN senantiasa

menjunjung

tinggi

martabat

ASN

serta

mengutamakan

kepentingan negara daripada kepentingan pribadi/golongan. Dalam Undangundang ASN disebutkan bahwa dalam penyelenggaraan dan kebijakan manajemen ASN, salah satu diantaranya adalah asas persatuan dan kesatuan. ASN harus senantiasa mengutamakan dan mementingkan persatuan dan kesatuan bangsa.

19

Sedangkan kedudukan ASN dalam NKRI yaitu: 1. Pegawai ASN berkedudukan sebagai Aparatur Negara; 2. Pegawai ASN melaksanakan Kebijakan yang ditetapkan oleh Pimpinan Instansi Pemerintah serta harus bebas dari pengaruh dan Intervensi semua Golongan serta Parpol; 3. Pegawai ASN dilarang menjadi anggota dan/atau pengurus partai politik; dan 4. Kedudukan ASN berada di Pusat, Daerah dan Luar Negeri, namun demikian Pegawai ASN merupakan satu kesatuan.

2.2.6 Manajemen ASN Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan pegawai ASN yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik, bersih dari praktek korupsi, kolusi dan nepotisme. Manajemen ASN meliputi Manajemen ASN dan Manajemen PPPK. ASN diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian untuk menduduki suatu jabatan pemerintahan dan memilili nomor induk pegawai nasional. Sementara itu, PPPK diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian berdasarkan

perjanjian

kerja

sesuai

dengan

kebutuhan

instansi

pemerintah untuk jangka waktu tertentu. Manajemen ASN diselenggarakan berdasarkan Sistem Merit. Manajemen ASN meliputi penyusunan dan penetapan kebutuhan; pengadaan; pangkat dan jabatan; pengembangan karier; pola karier; promosi;

mutasi;

penilaian

kinerja;

penggajian

dan

tunjangan;

penghargaan; disiplin; pemberhentian; jaminan pensiun dan jaminan hari tua; dan perlindungan (LAN, Manajemen Aparatur Sipil Negara, 2014). 2.2.7 WoG Whole of Goverment (WoG) merupakan suatu pendekatan penyelenggaraan pemerintah yang menyatukan upaya-upaya kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan sektor dalam ruang lingkup koordinasi yang lebih luas guna mencapai tujuan-tujuan pembangunan kebijakan, manajemen program, dan pelayanan publik. Oleh karena itu WoG

20

dikenal sebagai pendekatan interagency, yaitu pendekatan dengan melibatkan sejumlah kelembagaan yang terkait urusan-urusan yang relevan (Suwarno & Sejati, 2016). WoG dipandang sebagai metode suatu instansi pelayanan publik bekerja lintas batas atau lintas sektor guna mencapai tujuan bersama dan sebagai respon terpadu pemerintah terhadap isu-isu tertentu (Shergold & lain-lain, 2004). 2.2.8 Pelayanan Publik LAN (1998), mengartikan pelayanan publik sebagai segala bentuk kegiatan pelayanan umum yang dilaksanakan oleh Instansi Pemerintahan di Pusat dan Daerah, dan di lingkungan BUMN/BUMD dalam bentuk barang dan /atau jasa, baik dalam pemenuhan kebutuhan masyarakat. Dalam UU No. 25 tahun 2009 tentang Pelayanan Publik, Pelayanan Publik adalah kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan Peraturan perundangundangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas barang, jasa, dan/atau pelayanan administratif yang disediakan oleh penyelenggara Pelayanan Publik. Barang/jasa publik adalah barang/jasa yang memiliki rivalry (rivalitas) dan excludability (ekskludabilitas) yang rendah. Barang/jasa publik yang murni yang memiliki ciri-ciri: tidak dapat diproduksi oleh sektor swasta karena adanya free rider problem, non-rivalry, dan nonexcludable, serta cara mengkonsumsinya dapat dilakukan secara kolektif. Perkembangan paradigma pelayanan meliputi: Old Public Administration (OPA), New Public Management (NPM) dan seterusnya menjadi New Public Service (NPS). Sembilan

prinsip

pelayanan

publik

yang

baik

untuk

mewujudkan pelayanan prima adalah: partisipatif, transparan, responsif, non diskriminatif, mudah dan murah, efektif dan efisien, aksesibel, akuntabel, dan berkeadilan.

21

BAB III RENCANA KEGIATAN AKTUALISASI

3.1 Keadaan yang diharapkan dan Keadaan Sekarang Sebelum penetapan judul rancangan aktualisasi terlebih dahulu dilakukan identifikasi dan penetapan isu. Isu-isu ditemukan dari hasil pengamatan ASN di instansinya. Setelah menemukan isu-isu tahap selanjutnya adalah mengidentifikasi isu tersebut terkait kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan oleh penulis. Dari hasil identifikasi isu tersebut akan menghasilkan isu yang layak diangkat dan dijadikan rancangan aktualisasi. Beberapa isu berikut ditemukan oleh penulis di Bidang Sumber Daya Air terkait dengan manajemen ASN, Whole of Government, dan pelayanan publik. Identifikasi isu terkait kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan dapat dilihat pada Tabel 3.1. Tabel 3.1 identifikasi isu terkait kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan No

Idenifikasi Isu

1.

Kurang optimalnya penyusunan dokumentasi capaian progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas PUPR Kab. Kolaka Kurangnya penyampaian informasi publik maupun progam kerja terkait sumber daya air kepada masyarakat

2.

Kondisi yang diharapkan Pelayanan Penyususan Penyusunan Publik, dokumentasi dokumentasi Manajemen capaian progres capaian progres ASN, WoG pekerjaan kurang pekerjaan dapat efektif dan lebih efektif dan efisien serta tidak efisian sehingga terupdate dalam terupdate dalam penyusunan. penyusunannya. Sumber Isu

Kondisi saat ini

Pelayanan Publik, Manajemen ASN, WoG

Media penyampaian informasi terkait sumber daya air kepada masyarakat masih kurang terutama media sosial dan media online lainnya

Tersedianya media untuk menyampaikan informasi publik terkait sumber daya air terutama melalui media sosial maupun media online lainnya

Sumber : Hasil Identifikasi, 2019

22

Lanjutan Tabel 3.1 Identifikasi isu terkait kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan No

Idenifikasi Isu

Sumber Isu

3

Kurang Optimalnya data pengamat Bidang SDA Dinas PUPR Kab. Kolaka

Pelayanan Publik, Manajemen ASN

4

Kurang tertatanya dokumen kontrak pekerjaan pada Bidang Sumber Daya Air

Kondisi saat ini

Masih Banyaknya yang mengumpulkan data pengamatan secara manual dan kesalahan analisa Manajemen Masih Belumnya ASN, WoG tersusunnya berkas-berkas kontrak berdasarkan tahun

Kondisi yang diharapkan Terkumpulnya data pengamatan sesuai dengan format excel dan telah sesuai analisa Tersusunnya dokumen kontrak berdasarkan tahun, sehingga memudahkan saat akan dibutuhkan

Sumber : Hasil Identifikasi, 2019

3.2 Identifikasi, Analisis dan Penetapan Isu Isu-isu

yang

ada

menyangkut

Manajemen

ASN,

Whole

of

Governmance, dan Pelayanan Publik yang telah diidentifikasi kemudian ditentukan mana isu yang akan diangkat menjadi isu utama dan menjadi dasar dari kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan selama habituasi. Penetapan kualitas isu dilakukan melalui analisis isu dengan menggunakan alat bantu penetapan kriteria isu. Analisis isu bertujuan untuk menetapkan kualitas isu dan menentukan prioritas isu yang perlu diangkat untuk diselesaikan melalui gagasan kegiatan yang dilakukan. Analisis isu dilakukan dengan pendekatan APKL yaitu Aktual, Problematik, Kekhalayakan dan Layak. Analisis APKL merupakan alat bantu untuk menganalisis ketepatan dan kualitas isu dengan memperhatikan tingkat aktual, problematik, kekhalayakan dan layak dari isu-isu yang ditemukan di lingkungan unit kerja. Setelah diperoleh analisis APKL, maka dipilih isu yang menjadi prioritas utama yang selanjutnya akan diidentifikasi. 23

Secara lebih rinci penjelasan APKL data dilihat pada tabel 3.2. Tabel 3.2 Indikator APKL dalam Penetapan Isu No

Indikator

Keterangan

1.

Aktual ( A )

Isu yang sering terjadi atau dalam proses kejadian sedang hangat dibicarakan di kalangan masyarakat.

2.

Problematik ( P )

Isu yang memiliki dimensi masalah yang kompleks sehingga perlu dicarikan segera solusinya.

3.

Kekhalayakan ( K )

Isu yang secara langsung menyangkut hajat hidup orang banyak.

Layak ( L )

Isu yang masuk akal dan realistis serta relevan untuk dimunculkan inisiatif pemecahan masalahnya.

4.

Masing-masing poin dari APKL tersebut diberi penilaian dengan scoring system, yaitu: 5 = sangat tinggi, 4 = tinggi, 3 = sedang/cukup, 2 = rendah, dan 1 = sangat rendah. Setiap isu diberikan nilai untuk masing-masing poin penilaian dari angka 1-5. Akumulasi penilaian akan menunjukkan tingkat prioritas pemilihan isu rancangan aktualisasi nilai dasar ASN. Analisis isu pada Bidang Sumber Daya Air Dinas PUPR Kab. Kolaka dengan menggunakan metode penetapan isu APKL disajikan pada Tabel 3.3. Tabel 3.3 Penetapan Isu Metode APKL No

1

2

Idenifikasi Isu Kurang optimalnya penyusunan dokumentasi capaian progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas PUPR Kab. Kolaka Kurangnya penyampaian informasi publik maupun progam kerja terkait sumber daya air kepada masyarakat

A

Indikator P K L

5

5

4

5

19

I

4

4

5

4

17

II

Jumlah Peringkat

Sumber : Hasil Analisis, 2019

24

Tabel 3.3 Penetapan Isu Metode APKL No 3

4

Idenifikasi Isu Kurang optimalnya data pengamat Bidang SDA Dinas PUPR Kab. Kolaka Kurang tertatanya dokumen kontrak pekerjaan pada Bidang Sumber Daya Air

A

Indikator P K L

4

3

3

3

13

III

3

3

3

3

12

IV

Jumlah Peringkat

Sumber : Hasil Analisis, 2019

3.3 Analisa dampak Isu Dampak yang mungkin akan terjadi apabila isu kurang optimalnya Penyusunan Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka adalah: 1.

Kurang efektif dan efisiennya pengumpulan dokumentasi pekerjaan di lapangan karena pengawas lapangan menunggu dokumentasi terkumpul sampai pekerjaan selesai untuk dapat disetorkan di Bidang Sumber Daya Air sehingga membutuhkan waktu dan biaya yang tidak sedikit.

2.

Pengawas lapangan kurang mendapat informasi karena terkendala jarak dan waktu untuk memperoleh langsung informasi dari Bidang Sumber Daya Air.

3.

Dengan tidak terkumpulnya dokumentasi pekerjaan maka akan menghambat penyusunan capaian progres yang harus disusun ketika Bidang Sumber Daya Air diminta untuk mengumpulkan progres capaian oleh Administrasi Pembangunan Sekretariat Daerah Kabupaten Kolaka.

25

3.4 Kegiatan Terpilih Sebagai Pemecahan Isu Tabel 3.4 Kegiatan Terpilih Sebagai Pemecahan Isu Unit Kerja

Isu yang diangkat Judul

Kegiatan

: Sub. Bid Operasi dan Pemeliharaan Bid. Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka. : Kurang optimalnya penyusunan dokumentasi capaian progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas PUPR Kab. Kolaka. : Optimalisasi Penyusunan Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka. : 1. Melakukan rapat sosialisasi untuk membangun komitmen. 2. Membuat grup informasi pengawasan. 3. Mengumpulkan dokumentasi pekerjaan. 4. Menyusun capaian progres pekerjaan. 5. Melakukan publikasi dan distribusi kepada pihak terkait.

Sumber : Hasil Analisis, 2019

26

3.5 Deskripsi /Penjelasan Kegiatan Rancangan kegiatan aktualisasi dan Habituasi di Dinas PUPR Kab. Kolaka selengkapnya dapat dilihat pada tabel 3.6. Tabel 3.5 Rancangan Aktulisasi dan Habituasi No. 1.

Kegiatan Melakukan rapat sosialisasi untuk membangun komitmen.

Tahapan Kegiatan 1. Konsultasi kepada atasan dan mentor 2. Menyusun surat undangan dan daftar hadir rapat sosialisasi

3. Mempersiapkan tempat rapat sosialisasi

Output/Hasil

Nilai-Nilai Dasar

Tersedianya ijin dari atasan untuk melaksanakan kegiatan. Tersedianya surat undangan rapat sosialisasi

Sopan : Etika Publik (Penulis menggunakan bahasa yang sopan kepada atasan dan mentor saat melakukan konsultasi) Menggunakan bahasa indonesia yang baku: Nasionalisme (dalam penyusunan draft surat dan daftar hadir, penulis menggunakan bahasa yang baku) Teliti, cermat, sesuai prosedur : Komitmen mutu (penulis menyusun surat secara teliti dan sesuai dengan prosedur) Tanggung Jawab : Akuntabilitas (penulis merasa bertanggung jawab untuk mempersiapkan segala sesuatu termasuk ketersedian tempat rapat) Musyawarah : Nasionalisme (Penulis melakukan musyawarah untuk sosialisasi) Jujur : Anti Korupsi (penulis menuliskan hal sebenarnya yang menjadi hasil rapat sosialisasi tanpa mengurangi atau menambah)

4. Melakukan rapat sosialisasi

Tersedianya tempat pelaksanaan rapat sosialisasi Terlaksananya rapat sosialisasi

5. Menyusun notulen hasil rapat sosialisasi

Tersedianya notulen hasil rapat sosialisasi

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Sumber : Hasil Analisis, 2019

27

Lanjutan Tabel 3.5 Rancangan Aktulisasi dan Habituasi No. 2.

Kegiatan Membuat grup informasi pengawasan

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil

1. Memastikan jaringan internet stabil

Tersedianya jaringan internet yang stabil

2. Membuat akun grup whatsapp

Terbentuknya grup whatsapp

3. Mengundang anggota grup

Terkumpulnya anggota dalam grup dan Kabid SDA sebagai admin grup

Nilai-Nilai Dasar Tanggung Jawab : Akuntabilitas (penulis merasa bertanggung jawab terhadap ketersediaan internet yang stabil) Cermat, teliti : Komitmen Mutu (penulis merasa perlu lebih cermat dalam memastikan kesediaan jaringan internet) Tanggap : Etika Publik (Penulis merasa perlu lebih tanggap dalam melihat pentingnya grup pengawasan) Jujur, Mandiri : Anti Korupsi (dalam pembuatan grup terkandung nilai jujur dan mandiri dari tiap-tiap anggota grup) Musyawarah : Nasionalisme (adanya nilai musyawarah dari terkumpulnya anggota sehingga dapat diperoleh pemecahan masalah dari kendala-kendala yang dihadapi)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Sumber : Hasil Analisis, 2019

28

Lanjutan Tabel 3.5 Rancangan Aktulisasi dan Habituasi No. 3.

Kegiatan Mengumpulkan dokumentasi pekerjaan.

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil

1. Memastikan jaringan internet stabil

Tersedianya jaringan internet yang stabil

2. Mengunduh dokumentasi yang telah dikirimkan pada grup whatsapp pengawasan

Terkumpulnya file dokumentasi yang telah dikirimkan

3. Mengumpulkan dokumentasi ke dalam folder pekerjaan

Terkumpul dan tersimpannya file dokumentasi ke dalam file khusus pengawasan

Nilai-Nilai Dasar Tanggung Jawab : Akuntabilitas (penulis merasa bertanggung jawab terhadap ketersediaan internet yang stabil) Cermat, teliti : Komitmen Mutu (penulis merasa perlu lebih cermat dalam memastikan kesediaan jaringan internet) Tanggung Jawab : Anti Korupsi (Penulis bertanggung jawab terhadap proses pengunduhan file dokumentasi) Tanggap : Etika Publik (Penulis merasa perlu lebih tanggap saat adanya pengawas yang mengirim dokumentasi ke dalam grup) Kerja keras : Nasionalisme (Penulis bekerja keras terhadap terkumpulnya file dokumentasi ke dalam suatu folder)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Sumber : Hasil Analisis, 2019

29

Lanjutan Tabel 3.5 Rancangan Aktulisasi dan Habituasi No. 4.

Kegiatan Menyusun capaian progres pekerjaan.

Tahapan Kegiatan 1. Konsultasi kepada atasan dan mentor

2. Melakukan koordinasi bersama rekan kerja untuk menyiapkan format penyusunan capaian progres pekerjaan

Output/Hasil

Nilai-Nilai Dasar

Tersedinya ijin dari atasan untuk melakukan kegiatan Tersedianya format penyusunan capaian progres pekerjaan

Sopan : Etika Publik (penulis menggunakan bahasa yang sopan kepada atasan dan mentor saat melakukan konsultasi) Musyawarah : Nasionalisme (melibatkan rekan kerja untuk bersama-sama menyiapkan format penyusunan capaian progres pekerjaan) Tanggung jawab : Akuntabilitas (memastikan format penyusunan capian progres tersedia) Teliti, cermat : Komitmen Mutu (penulis harus teliti dan cermat dalam mensortir dokumentasi yang layak untuk dipublikasikan) Kerja keras : Anti Korupsi (mensortir setiap foto yang telah dikumpulkan) Tanggung Jawab : Akuntabilitas (penulis bertanggung jawab dalam penginputan dokumentasi ke dalam format yang tersedia)

3. Mensortir dokumentasi yang layak untuk dipublikasikan

Tersedianya dokumentasi yang layak untuk dipublikasikan

4. Menginput dokumentasi dalam format yang tersedia

Tersedianya dokumentasi dalam format yang tersedia

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Sumber : Hasil Analisis, 2019

30

Lanjutan Tabel 3.5 Rancangan Aktulisasi dan Habituasi No. 5.

Kegiatan Melakukan publikasi dan distribusi kepada pihak terkait.

Tahapan Kegiatan

Output/Hasil

1. Konsultasi kepada atasan dan mentor

Tersedinya ijin dari atasan untuk melakukan kegiatan

2. Mencetak dan menjilid dokumentasi capaian progres pekerjaan yang telah disetujui oleh atasan dan mentor 3. Membuat surat pengantar distribusi dokumentasi capaian progres pekerjaan

Tersedianya dokumentasi capain progres pekerjaan yang telah disetujui oleh atasan dan mentor Tersedianya surat pengantar distribusi dokumentasi capaian progres kegiatan

4. Melakukan pengiriman dokumentasi capaian progres pekerjaan

Tersampaikannya dokumentasi capaian progres pekerjaan kepada pihak-pihak terkait

Nilai-Nilai Dasar Sopan : Etika Publik (penulis menggunakan bahasa yang sopan kepada atasan dan mentor saat melakukan konsultasi) Tanggung jawab : Akuntabilitas (penulis bertanggung jawab dalam mencetak dan menjilid dokumentasi capaian progres pekerjaan )

Menggunakan bahasa indonesia yang baku: Nasionalisme (dalam pembuatan surat pengantar penulis menggunakan bahasa yang baku) Teliti, cermat, sesuai prosedur : Komitmen mutu (penulis membuat surat pengantar secara teliti dan sesuai dengan prosedur Jujur : Anti Korupsi (penulis melakukan pengiriman dokumentasi capaian progres pekerjaan dengan menyertakan surat pengantaran)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Sumber : Hasil Analisis, 2019

31

Tabel 3.6 Jadwal Rencana Kegiatan No.

1

2

3

4

5

Nama Kegiatan

Hari Kerja

1

2

3

4

5

6

7

8

Jumlah Hari 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26

Melakukan rapat sosialisasi untuk membangun komitmen. Membuat grup informasi pengawasan Mengumpulkan dokumentasi pekerjaan. Menyusun capaian progres pekerjaan. Melakukan publikasi dan distribusi kepada pihak terkait.

Sumber : Hasil Analisis, 2019

32

3.6 Perkiraan Masalah dalam Pelaksanaan dan Alternatif Solusi Dalam melaksanakan aktualisasi di tempat kerja kemungkinan ada halhal yang menjadi kendala bagi peserta. Untuk mengantisipasi hal tersebut, maka diperlukan strategi untuk menghadapi kendala tersebut agar tidak menimbulkan ketidak efisienan waktu pelaksanaan yang terbatas. Alternatif solusi dalam menghadapi perkiraan masalah dapat dilihat pada Tabel 3.7. Tabel 3.7 Alternatif Solusi Dalam Menghadapi Perkiraan Masalah No

Kegiatan

Perkiraan Masalah

Alternatif Solusi Pemberian penjelasan akan manfaat yang akan diperoleh dari terbentuknya grup informasi pengawasan. Menggunakan jaringan handphone yang lebih stabil Menggunakan jaringan handphone yang lebih stabil Penyusunan dilakukan setahap demi setahap untuk menimalkan kesalahan yang terjadi

1.

Melakukan rapat sosialisasi untuk membangun komitmen.

Adanya beberapa anggota yang kurang yakin akan pembuatan grup informasi pengawasan

2.

Membuat grup informasi pengawasan

Kurang stabilnya jaringan internet kantor

3.

Mengumpulkan dokumentasi pekerjaan. Menyusun capaian progres pekerjaan.

Kurang stabilnya jaringan internet kantor

4.

5.

Melakukan publikasi dan distribusi kepada pihak terkait.

Kurang teliti dan cermat dalam mensortir dan menyusun dokumentasi capaian progres pekerjaan yang layak untuk dipublikasikan Kurangnya sosialisasi untuk publikasi dan distribusi dokumentasi capaian progres pekerjaan kepada pihak terkait

Meningkatkan sosialisasi kepada pihak terkait terkait dokumentasi capaian progres pekrjaan

Sumber : Hasil Analisis, 2019

3.7 Rencana Anggaran Biaya Kegiatan Rencana anggaran biaya yang dibutuhkan pada rancangan aktualisasi ini dapat dilihat pada tabel 3.8.

33

Tabel 3.8 Rencana Anggaran Biaya Kegiatan Aktualisasi No

Uraian Kebutuhan

Volume

Satuan

Harga (Rp)

Jumlah (Rp)

1.

Kertas A4

1

Rim

44.000

44.000

2.

Tinta Printer Warna

1

Botol

75.000

75.000

4.

Tinta Printer Hitam

1

Botol

75.000

75.000

5.

Biaya Jilid Laporan

1

Bundel

5.000

5.000

6.

Biaya Tak Terduga

150.000

150.000

Total

349.000

Terbilang : Tiga Ratus Empat Puluh Sembilan Ribu Rupiah Sumber : Hasil Analisis, 2019

34

BAB IV PELAKSANAAN KEGIATAN AKTUALISASI

4.1 Realisasi Kegiatan Aktualisasi Nilai Dasar, Peran dan Kedudukan ASN dalam Optimalisasi Penyusunan Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka Implementasi nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam bentuk Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA) pada Bidang Sumber Daya Air Dinas PUPR Kab. Kolaka ini memiliki tujuan yaitu, peserta mampu menerapkan nilai – nilai ANEKA yang telah dipelajari selama Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil dan mampu menganalisis dampak penerapan nilai-nilai dasar ASN dalam setiap kegiatan yang telah dirancang. Dengan penyelesaian kegiatan rancangan aktualisasi yang dilakukan

maka

diharapkan

peserta

dapat

mengerti

dan

dapat

mengimplementasikan nilai-nilai dasar, peran dan kedudukan ASN dalam setiap kegiatan dan keputusan yang akan diambil tidak hanya untuk rancangan “Optimalisasi Penyusunan Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka” tetapi dalam bertindak kedepannya sebagai Aparatur Sipil Negara. Kegiatan aktualisasi

nilai dasar, peran dan kedudukan ASN

dilaksanakan selama 25 hari kerja, dimulai sejak 7 Oktober 2019 sampai dengan 8 November 2019. Pelaksanaan aktualisasi diawali dengan konsultasi dan memohon izin untuk melakukan kegiatan aktualisasi yang sudah diagendakan kepada bapak WITO, ST., MM Selaku Kepala Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka. Pada pertemuan ini juga disampaikan 5 kegiatan aktualisasi yang akan dilaksanakan pada Bidang Sumber Daya Air.

35

4.1.1 Kegiatan I “Melakukan Rapat Sosialisasi Untuk Membangun Komitmen” No. 1.

Tahapan Kegiatan Konsultasi kepada atasan dan mentor

Tanggal Pelaksanaan 07 Okt 2019

Output/Hasil Tersedianya ijin dari atasan untuk melaksanakan kegiatan.

Nilai-Nilai Dasar Sopan : Etika Publik (Penulis menggunakan bahasa yang sopan kepada atasan dan mentor saat melakukan konsultasi)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.1 Konsultasi Kepada Kepala Bidang SDA Sumber : Dokumentasi, 2019

36

No. 2.

Tahapan Kegiatan Menyusun surat undangan dan daftar hadir rapat sosialisasi

Tanggal Pelaksanaan 07 Okt 2019

Output/Hasil Tersedianya surat undangan rapat sosialisasi

Nilai-Nilai Dasar Menggunakan bahasa indonesia yang baku: Nasionalisme (dalam penyusunan draft surat dan daftar hadir, penulis menggunakan bahasa yang baku) Teliti, cermat, sesuai prosedur : Komitmen mutu (penulis menyusun surat secara teliti dan sesuai dengan prosedur)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.2 Undangan Rapat Sosialisasi Sumber : Dokumentasi, 2019

37

No. 3.

Tahapan Kegiatan Mempersiapkan tempat rapat sosialisasi

Tanggal Pelaksanaan 08 Okt 2019

Output/Hasil Tersedianya tempat pelaksanaanra pat sosialisasi

Nilai-Nilai Dasar Tanggung Jawab : Akuntabilitas (penulis merasa bertanggung jawab untuk mempersiapkan segala sesuatu termasuk ketersedian tempat rapat)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.3 Mempersiapkan Tempat Rapat Sosialisasi Sumber : Dokumentasi, 2019

38

No.

4.

Tahapan Kegiatan Melakukan rapat sosialisasi

Tanggal Pelaksanaan 08 Okt 2019

Output/Hasil Terlaksananya rapat sosialisasi

Nilai-Nilai Dasar Musyawarah : Nasionalisme (Penulis melakukan musyawarah untuk sosialisasi)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.4 Melakukan Rapat Sosialisasi Sumber : Dokumentasi, 2019

39

No.

5.

Tahapan Kegiatan Menyusun notulen hasil rapat sosialisasi

Tanggal Pelaksanaan 08 Okt 2019

Output/Hasil

Nilai-Nilai Dasar

Tersedianya notulen hasil rapat sosialisasi

Jujur : Anti Korupsi (penulis menuliskan hal sebenarnya yang menjadi hasil rapat sosialisasi tanpa mengurangi atau menambah)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.5 Daftar Hadir Rapat Sosialisasi

Gambar 4.6 Notulen Rapat Sosialisasi

Sumber : Dokumentasi, 2019

Sumber : Dokumentasi, 2019

40

Analisa Dampak: a.

Dampak Positif Dengan dilakukannya kegiatan rapat sosialisasi untuk membangun komitmen maka pengawas dan staf Bidang SDA akan memperoleh informasi tekait manfaat yang akan diperoleh dari terbentuknya grup pengawasan, kesamaan persepsi dan diperolehnya dukungan Kepala Bidang SDA terhadap kegiatan pembuatan grup pengawasan.

b.

Dampak Negatif Jika kegiatan rapat sosialisasi untuk membangun komitmen tidak dilakukan maka tidak diperolehnya dukungan dari atasan dan dari anggota grup pengawasan.

Permasalahan yang dihadapi: Adanya beberapa anggota yang kurang yakin akan pembuatan grup informasi pengawasan karena beberapa anggota yang menganggap grup ini tidaklah terlalu penting dan merasa kurang efektif, serta ada beberapa anggota yang terkendala jaringan saat di lokasi pengawasan. Solusi pemecahan masalah: Pemberian penjelasan akan manfaat yang akan diperoleh dari terbentuknya grup informasi pengawasan dan terkait permasalahan jaringan saat di lokasi pengawasan maka disarankan para pengawas dapat mengirimkan dokumentasi saat berada pada daerah yang telah tersedia jaringan internet.

41

4.1.2 Kegiatan II “Membuat Grup Informasi Pengawasan” No. 1.

Tahapan Kegiatan Memastikan jaringan internet stabil

Tanggal Pelaksanaan 09 Okt 2019

Output/Hasil Tersedianya jaringan internet yang stabil

Nilai-Nilai Dasar Tanggung Jawab : Akuntabilitas (penulis merasa bertanggung jawab terhadap ketersediaan internet yang stabil) Cermat, teliti : Komitmen Mutu (penulis merasa perlu lebih cermat dalam memastikan kesediaan jaringan internet)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.7 Memastikan Jaringan Internet Stabil Sumber : Dokumentasi, 2019

42

No. 2.

Tahapan Kegiatan Membuat akun grup whatsapp

Tanggal Pelaksanaan 09 Okt 2019

Output/Hasil

Nilai-Nilai Dasar

Terbentuknya grup whatsapp

Responsif : Etika Publik (Penulis merasa perlu lebih responsif dalam melihat pentingnya grup pengawasan) Jujur, Mandiri : Anti Korupsi (dalam pembuatan grup terkandung nilai jujur dan mandiri dari tiap-tiap anggota grup)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.8 Membuat Akun Grup Whatsapp Sumber : Dokumentasi, 2019

43

No. 3.

Tahapan Kegiatan Mengundang anggota grup

Tanggal Pelaksanaan 09 Okt 2019

Output/Hasil

Nilai-Nilai Dasar

Terkumpulnya anggota dalam grup dan Kabid SDA sebagai admin grup

Musyawarah : Nasionalisme (adanya nilai musyawarah dari terkumpulnya anggota sehingga dapat diperoleh pemecahan masalah dari kendala-kendala yang dihadapi)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.9 Mengundang Anggota Grup Sumber : Dokumentasi, 2019

44

Analisa Dampak: a.

Dampak Positif Dengan terbentuknya grup informasi pengawasan, maka mampu mengefektifkan dan mengefisienkan pengumpulan dokumentasi serta dapat memberikan informasi secara cepat kepada pengawas di lapang.

b.

Dampak Negatif Jika grup informasi pengawasan tidak terbentuk maka dibutuhkan waktu yang lebih lama dalam proses pengumpulan hingga penyusunan dan pengawas lapangan bisa telat memperoleh informasi terkait pengawasan di lapangan.

45

4.1.3 Kegiatan III “Mengumpulkan Dokumentasi Pekerjaan” No. 1.

Tahapan Kegiatan Memastikan jaringan internet stabil

Tanggal Pelaksanaan 09 Okt – 08 Sep 2019

Output/Hasil Tersedianya jaringan internet yang stabil

Nilai-Nilai Dasar Tanggung Jawab : Akuntabilitas (penulis merasa bertanggung jawab terhadap ketersediaan internet yang stabil) Cermat, teliti : Komitmen Mutu (penulis merasa perlu lebih cermat dalam memastikan kesediaan jaringan internet)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.10 Mengumpulkan Dokumentasi Pekerjaan

Gambar 4.11 Memastikan jaringan internet stabil

Sumber : Dokumentasi, 2019

Sumber : Dokumentasi, 2019

46

No. 2.

Tahapan Kegiatan Mengunduh dokumentasi yang telah dikirimkan pada grup whatsapp pengawasan

Tanggal Pelaksanaan 09 Okt – 08 Sep 2019

Output/Hasil

Nilai-Nilai Dasar

Terkumpulnya file dokumentasi yang telah dikirimkan

Tanggung Jawab : Anti Korupsi (Penulis bertanggung jawab terhadap proses pengunduhan file dokumentasi) Tanggap : Etika Publik (Penulis merasa perlu lebih tanggap saat adanya pengawas yang mengirim dokumentasi ke dalam grup)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.12 Tahap 1 Pengunduhan Dokumentasi

Gambar 4.13 Tahap 2 Pengunduhan Dokumentasi

Sumber : Dokumentasi, 2019

Sumber : Dokumentasi, 2019

47

No. 3.

Tahapan Kegiatan Mengumpulkan dokumentasi ke dalam folder pekerjaan

Tanggal Pelaksanaan 09 Okt – 08 Sep 2019

Output/Hasil Terkumpul dan tersimpannya file dokumentasi ke dalam file khusus pengawasan

Nilai-Nilai Dasar Kerja keras : Nasionalisme (Penulis bekerja keras terhadap terkumpulnya file dokumentasi ke dalam suatu folder)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.14 Pengumpulkan Dokumentasi Ke Dalam Folder Pekerjaan Sumber : Dokumentasi, 2019

48

Analisa Dampak: a.

Dampak Positif Dengan terkumpulnya dokumentasi pekerjaan pada Bidang SDA maka yang melalui grup informasi pengawas maka dokumentasi lebih terupdate sesuai dengan kondisi saat para pengawas berada di lapangan.

b.

Dampak Negatif Jika dokumentasi pekerjaan pada bidang SDA tidak terkumpul melalui grup informasi pengawasan maka akan membutuhkan waktu yang lebih lama sehingga dokumenasi menjadi kurang update.

Permasalahan yang dihadapi: Kurang stabilnya jaringan internet saat pengumpulan dokumentasi pekerjaan yang menyebabkan terhambatnya proses kegiatan aktualisasi. Solusi pemecahan masalah: Melakukan tethering dengan jaringan handphone yang lebih stabil sehingga proses kegiatan pengumpulan dokumentasi pekerjaan tidak terhambat.

49

4.1.4 Kegiatan IV “Menyusun Capaian Progres Pekerjaan” No. 1.

Tahapan Kegiatan Konsultasi kepada atasan dan mentor

Tanggal Pelaksanaan 30 Okt 2019

Output/Hasil Tersedinya ijin dari atasan untuk melakukan kegiatan

Nilai-Nilai Dasar Sopan : Etika Publik (penulis menggunakan bahasa yang sopan kepada atasan dan mentor saat melakukan konsultasi)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.15 Konsultasi Kepada Atasan (Mentor) Sumber : Dokumentasi, 2019

50

No. 2.

Tahapan Kegiatan Melakukan koordinasi bersama rekan kerja untuk menyiapkan format penyusunan capaian progres pekerjaan

Tanggal Pelaksanaan 30 Okt 2019

Output/Hasil Tersedianya format penyusunan capaian progres pekerjaan

Nilai-Nilai Dasar Musyawarah : Nasionalisme (melibatkan rekan kerja untuk bersama-sama menyiapkan format penyusunan capaian progres pekerjaan) Tanggung jawab : Akuntabilitas (memastikan format penyusunan capian progres tersedia)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.16 Melakukan Koordinasi Bersama Rekan Kerja Sumber : Dokumentasi, 2019

51

No. 3.

Tahapan Kegiatan Mensortir dokumentasi yang layak untuk dipublikasikan

Tanggal Pelaksanaan 31 Okt – 01 Nov 2019

Output/Hasil

Nilai-Nilai Dasar

Tersedianya dokumentasi yang layak untuk dipublikasikan

Teliti, cermat : Komitmen Mutu (penulis harus teliti dan cermat dalam mensortir dokumentasi yang layak untuk dipublikasikan) Kerja keras : Anti Korupsi (mensortir setiap foto yang telah dikumpulkan)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.17 Mensortir Dokumentasi Yang Layak Dipublikasikan Sumber : Dokumentasi, 2019

52

No.

4.

Tahapan Kegiatan Menginput dokumentasi dalam format yang tersedia

Tanggal Pelaksanaan 31 Okt – 01 Nov 2019

Output/Hasil Tersedianya dokumentasi dalam format yang tersedia

Nilai-Nilai Dasar Tanggung Jawab : Akuntabilitas (penulis bertanggung jawab dalam penginputan dokumentasi ke dalam format yang tersedia)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.18 Penginputan Dokumentasi kedalam Format Sumber : Dokumentasi, 2019

53

Analisa Dampak: a.

Dampak Positif Dengan penyusunan laporan yang dilakukan setahap demi setahap akan meminimalkan kesalahan yang terjadi dalam penyusunan dokumentasi yang layak untuk di publikasikan.

b.

Dampak Negatif Kurang telitinya saat mensortir dokumentasi yang akan dipublikasikan dan terburu-burunya penyusunan akan menyebabkan penyusunan tidak sesuai dengan progres kegiatan yang diharapkan.

54

4.1.5 Kegiatan V “Melakukan Publikasi Dan Distribusi Kepada Pihak Terkait” No. 1.

Tahapan Kegiatan Konsultasi kepada atasan dan mentor

Tanggal Pelaksanaan 31 Okt 2019

Output/Hasil Tersedinya ijin dari atasan untuk melakukan kegiatan

Nilai-Nilai Dasar Sopan : Etika Publik (penulis menggunakan bahasa yang sopan kepada atasan dan mentor saat melakukan konsultasi)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.19 Konsultasi Kepada Atasan (Mentor) Sumber : Dokumentasi, 2019

55

No. 2.

Tahapan Kegiatan Mencetak dan menjilid dokumentasi capaian progres pekerjaan yang telah disetujui oleh atasan dan mentor

Tanggal Pelaksanaan 01 Nov 2019

Output/Hasil

Nilai-Nilai Dasar

Tersedianya dokumentasi capain progres pekerjaan yang telah disetujui oleh atasan dan mentor

Tanggung jawab : Akuntabilitas (penulis bertanggung jawab dalam mencetak dan menjilid dokumentasi capaian progres pekerjaan )

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.20 Mencetak Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Sumber : Dokumentasi, 2019

56

No. 3.

Tahapan Kegiatan Membuat surat pengantar distribusi dokumentasi capaian progres pekerjaan

Tanggal Pelaksanaan 05 Nov 2019

Output/Hasil Tersedianya surat pengantar distribusi dokumentasi capaian progres kegiatan

Nilai-Nilai Dasar Menggunakan bahasa indonesia yang baku: Nasionalisme (dalam pembuatan surat pengantar penulis menggunakan bahasa yang baku) Teliti, cermat, sesuai prosedur : Komitmen mutu (penulis membuat surat pengantar secara teliti dan sesuai dengan prosedur

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.21 Surat Pengantar Distribusi Dokumenatasi Capaian Progres Pekerjaan Sumber : Dokumentasi, 2019

57

No.

4.

Tahapan Kegiatan Melakukan pengiriman dokumentasi capaian progres pekerjaan

Tanggal Pelaksanaan 05 Nov 2019

Output/Hasil Tersampaikan nya dokumentasi capaian progres pekerjaan kepada pihakpihak terkait

Nilai-Nilai Dasar Jujur : Anti Korupsi (penulis melakukan pengiriman dokumentasi capaian progres pekerjaan dengan menyertakan surat pengantaran)

Kontribusi Terhadap Visi Misi Organisasi

Kontribusi Pencapaian Nilai – nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, maka dapat mewujudkan misi organisasi yaitu Meningkatkan dan Mengembangkan Profesionalisme Aparatur Pemerintah yang efisien, tata laksana yang efektif dan terpadu dengan prinsip good governance.

Dengan melakukan konsultasi kepada atasan dan mentor mewujudkan nilai-nilai organisasi yaitu : Kompetensi Integritas Transparansi Akuntabel

Dokumentasi Tahap Kegiatan:

Gambar 4.21 Pengumpulan Dokumentasi Capain Progres Pekerjaan Kepada Bagian Administrasi Pembangunan SETDA Kab. Kolaka Sumber : Dokumentasi, 2019

58

Analisa Dampak: a.

Dampak Positif Dengan mempublikasikan dan mendistribusikan dokumentasi capaian progres pekerjaan Bidang SDA maka akan meningkatkan sosialisasi kepada pihak terkait terkait dokumentasi capaian progres pekerjaan yang telah diselesaikan di lapangan.

b.

Dampak Negatif Kurangnya sosialisasi untuk publikasi dan distribusi dokumentasi capaian progres pekerjaan kepada pihak terkait akan menyebabkan kurang tersampaikannya informasi terkait capaian progres pekerjaan yang telah terlaksana di lapangan.

59

4.2 Pelaksanaan Monitoring dan Coaching Pelaksanaan kegiatan aktualisasi dengan menerapkan nilai-nilai dasar, peran dan kedudukan Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam Optimalisasi Penyusunan Dokumen Capain Progres Pekerjaan Peningkatan/Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi pada Bidang SDA Dinas PUPR Kab. Kolaka tidak terlepas dari pelaksanaan monitoring dan coaching. Suksesnya pelaksanaan kegiatan aktualisasi selama off campus didukung oleh peran serta Bapak Abdul Rahmansyah, ST selaku mentor yang meluangkan waktu dalam memantau jalannya tahapan yang dilakukan. Selama off campus

peserta melakukan 4

(empat) kali proses diskusi dan asistensi tahapan serta laporan yang akan disusun. Dalam hal ini peserta memperoleh arahan agar meminimalisir adanya permasalahan yang kiranya dapat terjadi dalam proses pelaksanaan dan proses penyusunan. Dalam masa off campus peserta tidak hanya melakukan asistensi dan diskusi dengan mentor tetapi untuk mendapatkan hasil yang optimal dalam pelaksanaan dan penyusunan hasil kegiatan aktualisasi, peserta melakukan kegiatan tanya jawab melalui pesan whatsapp dengan bapak Ir. H. Amir Ma’sum selaku coach. Selama off campus peserta melakukan 6 (enam) kali proses tanya jawab dan asistensi tahapan serta penyusunan laporan yang akan dilakukan sehingga tujuan yang diharapkan dapat tercapai dan mampu terselesaikan tepat waktu. Peserta juga melakukan coaching dengan metode bertatap muka selama proses on campus yaitu 2 jam pelajaran saat peserta masuk kembali ke dalam asrama untuk persiapan ujian evaluasi. Proses ini dharapkan dapat lebih memantapkan hasil evaluasi kegiatan aktualisasi yang telah disusun sehingga siap untuk diujiankan. 4.3 Pelaksanaan Habituasi Pelaksanaan kegiatan aktualisasi dengan menerapkan nilai-nilai dasar, peran dan kedudukan Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam Optimalisasi Penyusunan Dokumen Capain Progres Pekerjaan Peningkatan/Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi pada Bidang SDA Dinas PUPR Kab. Kolaka, tidak terlepas dari pelaksanaan habituasi yang dilakukan oleh peserta. Implementasi 60

nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam bentuk Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA) yang terkandung dalam kegiatan terpilih perlu dilakukan habituasi atau pembiasaaan dari beberapa tahapan untuk mencapai tujuan yang diharapkan. Nilai dasar akuntabilitas memiliki nilai tanggung jawab yang tergambar pada beberapa tahapan dari 5 kegiatan yang telah disusun. Nilai dasar nasionalisme memiliki nilai cinta bahasa indonesia yang tergambar pada tahapan kegiatan 1 dan 5, nilai musyawarah tergambar pada tahapan kegiatan 1, 2 dan 4, nilai kerja keras yang merupakan nilai yang terkandung pada nilai dasar nasionalisme tergambar pada tahapan kegiatan 4. Nilai dasar etika publik mengandung nilai sopan yang tergambar pada tahapan kegiatan 1,4 dan 5 serta nilai tanggap/responsif yang tergambar pada tahapan kegiatan 2 dan 3. Nilai dasar komitmen mutu memiliki nilai teliti dan cermat yang tergambar pada tahapan setiap kegiatan yang telah disususn dan nilai sesuai prosedur tergambar pada tahapan kegiatan 1 dan 5. Nilai dasar anti korupsi memiliki nilai jujur, mandiri, tanggung jawab dan kerja keras yang tergambar pada tahapan kegiatan 1 sampai kegiatan 4. Untuk lebih singkat dan lebih jelasnya dapat dilihat pada lampiran tabel matriks habituasi. 4.4 Analisis Ketercapaian Tujuan / Pemecahan Isu Dengan telah dilaksanakannya kegiatan aktualisasi dengan menerapkan nilai-nilai dasar ANEKA, peran dan kedudukan Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam

Optimalisasi

Penyusunan

Dokumen

Capain

Progres

Pekerjaan

Peningkatan/Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi pada Bidang SDA Dinas PUPR Kab. Kolaka maka tujuan pada bab I berhasil dicapai. Hal ini dapat dilihat dari terlaksananya tiap tahapan kegiatan yang telah disusun dan minimnya masalah yang terjadi serta mampu terselesaikannya masalah. Penyusunan dokumentasi capain progres pekerjaan melalui bantuan media grup pengawasan (grup whatsapp) menjadi lebih efektif dan efisien dari segi waktu dan jarak yang harus ditempuh oleh pengawas, lebih cepatnya informasi yang akan diterima oleh pengawas di lapangan sehingga lebih terupdatenya dokumentasi yang akan disusun. 61

Penyusunan dokumentasi yang dilakukan oleh peserta menjadi lebih terarah dengan adanya grup whatsapp yang telah dibentuk dan pengumpulan dokumentasi yang telah disusun bisa menjadi lebih tepat sasaran dan lebih cepatnya proses pengerjaan penyusunan yang akan dilakukan oleh peserta. Dengan terlaksananya kegiatan aktualisasi ini maka isu yang diangkat terkait kurang optimalnya penyusunan dokumentasi capain progres pekerjaan dapat terpecahkan dengan terbetuknya grup whatsapp ini, hal ini dapat terlihat pada lampiran foto dokumentasi capain progres pekerjaan yang telah disusun oleh peserta. 4.5 Kunci Sukses Pelaksanaan Aktualisasi Kunci sukses dalam pelaksanaan aktualisasi “Optimalisasi Penyusunan Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan/Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka” yaitu: 1.

Adanya konsultasi yang baik dengan pimpinan sehingga mendapatkan dukungan dalam pelaksanaan kegiatan yang telah dirancang sebelumnya;

2.

Perlunya kematangan ide dan pemahaman dalam kegiatan yang dirancang sehingga keraguan dari para pengawas terkait grup informasi pengawasan yang akan dibentuk tidak terjadi;

3.

Adanya kerja sama dengan rekan kerja sehingga dapat membantu dalam pelaksaaan kegiatan menjadi lebih efektif dan efisien; dan

4.

Tersedianya jaringan internet kantor yang stabil.

62

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Dari hasil pelaksanaan seluruh kegiatan aktualisasi “Optimalisasi Penyusunan Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka” dengan menerapkan nilai-nilai dasar ASN berupa Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi (ANEKA), maka penulis dapat menarik kesimpulan antara lain: 1. Dengan dibentuknya grup informasi pengawasan pada Bidang SDA Dinas PUPR Kab. Kolaka maka akan mengefektifkan dan mengefisienkan pengumpulan dokumentasi sehingga mampu menghemat waktu dan jarak yang

harus

ditempuh

oleh

pengawas

pekerjaan

dalam

memenuhi

kewajibannya untuk menyetorkan dokumentasi pada Bidang SDA. 2. Dengan dibentuknya grup informasi pengawasan pada Bidang SDA maka memudahkan penyampaian informasi terkait pengambilan dokumentasi dilapangan sehingga info yang disampaikan akan diperoleh oleh keseluruhan dari pengawas lapangan. 3. Dengan dibentuknya grup informasi pengawasan pada Bidang SDA akan memberikan dampak lebih terupdatenya dokumentasi yang dikumpulkan oleh pengawas karena ketika pengawas berada di lokasi pekerjaan dapat langsung mengumpulkan dokumentasi dengan bantuan media grup whatsaap. Sehingga saat penyusunan capaian progres pekerjaan dapat mengikuti kondisi nyata di lapangan. 5.2 Rencana Tindak Lanjut Setelah

pelaksanaan

aktualisasi

“Optimalisasi

Penyusunan

Dokumentasi Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka” maka rencana tindak lanjut yang akan dilakukan yaitu:

63

1. Penggunaan grup informasi pengawasan (grup whatsapp) dalam waktu jangka panjang untuk Bidang SDA Dinas PUPR Kab. Kolaka; 2. Adanya operator sebagai pengelola grup untuk membantu pengumpulan dan penyusunan dokumentasi pekerjaan pada Bidang SDA; dan 3. Melakukan sharing informasi terkait manfaat grup informasi pengawasan kepada bidang lain sehingga manfaat yang diperoleh tidak hanya untuk Bidang SDA tapi nantinya bisa dirasakan oleh Seluruh Bidang pada Dinas PUPR Kab. Kolaka. 5.3 Saran Pelaksanaan

aktualisasi

“Optimalisasi

Penyusunan

Dokumentasi

Capaian Progres Pekerjaan Peningkatan / Rehabilitasi Sistem Jaringan Irigasi Bidang Sumber Daya Air Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Kolaka” dengan menerapkan nilai-nilai dasar ASN, maka langkah optimalisasi berupa pembuatan grup informasi pengawasan (grup whatsaap) agar dapat dimanfaatkan bukan hanya saat proses penyelesaian rancangan kegiatan tapi dapat dimanfaatkan untuk jangka waktu yang panjang karena melihat manfaat yang akan diperoleh oleh Bidang SDA Dinas PUPR Kab. Kolaka pada masa kini dan masa yang akan datang.

64

DAFTAR PUSTAKA Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Aktualisasi: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Akuntabilitas: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Nasionalisme: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Etika Publik: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Komitmen Mutu: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Anti Korupsi: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Pelayanan Publik: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Manajemen Aparatur Sipil Negara: Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Whole of Government Modul Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik. Republik Indonesia. 2014. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara.

x

MATRIKS HABITUASI INDIKATOR NILAI Akuntabilitas Tanggung Jawab Cinta Bahasa Indonesia Nasionalisme Musyawarah Kerja Keras Sopan Etika Publik Tanggap Teliti Komitmen Mutu Cermat Sesuai Prosedur Jujur Mandiri Anti Korupsi Tanggung Jawab Kerja Keras NILAI DASAR

Sumber : Hasil Analisis, 2019

KEGIATAN I I II III IV V

KEGIATAN II I II III

KEGIATAN III KEGIATAN IV I II III I II III IV

KEGIATAN V TOTAL I II III IV 6 2 3 1 3 2 5 5 2 3 1 1 1

MATRIKS KEDUDUKAN DAN PERAN ASN KEGIATAN I KEGIATAN II KEGIATAN III Keterkaitan Dengan Kedudukan dan Rapat Sosialisasi untuk Membuat Grup Mengumpulkan Peran ASN Membangun Komitmen Informasi Pengawasan Dokumentasi Pekerjaan Manajemen ASN Pelayanan Publik Whole of Goverment (WOG) Sumber : Hasil Analisis, 2019

KEGIATAN IV

KEGIATAN V Melakukan Publikasi dan Menyusun Capaian TOTAL Distribusi Kepada Pihak Progres Pekerjaan Terkait 1 3 1

Foto Dokumentasi Paket Pekerjaan Lokasi

Papan Proyek

Kondisi 0% Pekerjaan Pembuatan Talud

Kondisi 30% Pekerjaan Pembuatan Talud

Sumber : Sumarno, 2019

: Pembangunan Talud Sungai Balandete (Samping SMK Pelayaran) : Kelurahan Balandete

Foto Dokumentasi Paket Pekerjaan Lokasi

Kondisi 60% Pekerjaan Pembuatan Talud

Kondisi 80% Pekerjaan Pembuatan Talud

Kondisi 0% Pembukaan Jalan Inspeksi

Sumber : Sumarno, 2019

: Pembangunan Talud Sungai Balandete (Samping SMK Pelayaran) : Kelurahan Balandete

Foto Dokumentasi Paket Pekerjaan Lokasi

Kondisi 30% Pembukaan Jalan Inspeksi

Kondisi 60% Pembukaan Jalan Inspeksi

Kondisi 80% Pembukaan Jalan Inspeksi

Sumber : Sumarno, 2019

: Pembangunan Talud Sungai Balandete (Samping SMK Pelayaran) : Kelurahan Balandete